Header Ads

Panas..Umi Zubaidah Mengaku Dihubungi Kerajaan Malaysia untuk Cari Pesawat MH370

loading...

Kerajaan Malaysia, mula menggunakan jasa para dukun atau syaman untuk mencari pesawat Malaysia Airlines MH370 yang hingga kekinian masih dinyatakan hilang.
Satu syaman yang akan ikut membantu pencarian tersebut adalah Umi Zubaidah. Namanya sempat naik  ketika diketahui membantu menyembuhkan penyakit Olga Syahputra.
"Umi sudah dihubungi oleh satu pejabat di Malaysia, ini SMS-nya juga ada. Pelan kalau pesawatnya belum ditemui, Senin (24/3) nanti Umi akan ke Malaysia untuk membantu carian," ujar Umi Zubaidah, saat diwawancara di kediaman orang tuanya di Palembang , Kamis (20/3/2014).
Secara spesifik, Umi tidak mendedahkan kepada media bagaimana caranya akan membantu pencarian pesawat yang hilang tersebut.
Namun, dirinya berjanji  menggunakan kemampuannya untuk membantu mencari pesawat Malaysia yang hilang tersebut.
"Umi akan itikaf dan doakan semoga mendapat petunjuk," katanya. 

BJ Habibie Yakin Pesawat MH370 Meledak di Atas Ketinggian 10 Km

Mantan Presiden Republik Indonesia ke 3 Bacharuddin Jusuf Habibie atau biasa disapa B.J Habibie 
JAKARTA-  Ahli pesawat terbang, B.J. Habibie, meyakini pesawat Malaysia Airlines dengan kode penerbangan MH370 tujuan Kuala Lumpur - Beijing yang hilang sejak Sabtu (8/3/2014) lalu meledak di angkasa.

Menurut Habibie, pesawat nahas tersebut meledak di atas ketinggian 10 km dari permukaan laut. Itu yang menyebabkan pesawat tersebut tidak akan diketemukan sampai kapan pun.
"Pertama, saya yakin bahwa pesawat itu anda cari dimana nggak akan ditemukan karena apa? Karena pesawat terbang itu meledak keping-keping di atas ketinggian 10 kilometer," ujar Habibie kepada wartawan di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta, Kamis (20/3/2014).
Habibie sendiri tidak bisa menjelaskan mengapa pesawat tersebut sampai meledak. Menurutnya itu hanya bisa diketahui melalui data yang terekam di kotak hitam (black box).
Namun, kata Habibie, pesawat tersebut terisi penuh bahan bakar minyak di kedua sisi sayapnya karena akan terbang lebih kurang enam jam menuju Beijing, China.
"Pesawat terbang itu baru saja 'take off'. Mau terbang mungkin enam jam. Jadi dia punya sayap kiri kanan penuh dengan bahan bakar minyak. Dan tentunya pernah terjadi sesuatu di negara bahwa tiba-tiba itu ada kebocoran, atau apa saya tidak tau, yang bisa jawab itu black box. Bahwa terjadi mengakibatkan sayap itu ledak. Ledak karena ada bahan bakar minyak di situ," terang mantan Menteri Riset dan Teknologi di era pemerintahan Soeharto itu.
Pilot, sebenarnya menangkap ketidakberesan yang terjadi pada pesawat tersebut melalui dashboard atau Glass - cockpit. Sebenarnya, dalam kondisi demikian, pilot harus mencari landasan terdekat dan pesawat harus didaratkan.
Namun, pilot tidak punya waktu dan pesawat tiba-tiba meledak.
"Ledak itu disampaikan ke pilotnya bahwa itu pesawat terbangnya ada sesuatu yang tidak beres. Karena itu lah kemungkinan besar dia harus kalau terjadi demikian dalam waktu sesingkat-singkatnya dia harus terbang mencari lapangan terbang yang terdekat. Dia landing. Tapi dia baru lihat deteksi pada monitornya tung.. meledak," terang mantan Presiden RI itu.
Karena ledakan yang tiba-tiba itu, pilot tidak sempat mengirimkan SOS ke menara pengawas.
Sampai sekarang, penyabab hilangnya MH370 masih menjadi tekai-teki yang belum terjawab. Sebanyak 26 negara terlibat dalam pencarian yang telah memasuki hari ke-12. Pesawat tersebut diterbangkan oleh pilot  Zaharie Ahmad Shah.(*)
-tribunnews

2 ulasan:

  1. wah dah nak guna syaman pulak dah...

    BalasPadam
    Balasan
    1. nasib baik dia x mintak tolong ngan bomoh siam

      Padam

jerit kat sini

Dikuasakan oleh Blogger.