Header Ads

Kisah Lagenda Hantu Wanita Bongkarkan Bagaimana Dirinya Dibunuh

loading...
Pada petang bulan Januari 1897, Erasmus Shue alias Edward, seorang tukang besi, menyuruh anak laki-laki jirannya menemui Elva, isteri yang telah ia berkahwin selama tiga bulan. Siapa tahu sang isteri memerlukan sesuatu dari pasaran. Tapi ketika anak laki-laki itu berjalan melalui pintu depan rumah pondok itu, ia mendapati tubuh Elva yang tak bernyawa di kaki tangga.



Anak itu terdiam sesaat, tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Tubuh wanita itu terentang lurus dengan kaki menyatu. Satu lengannya ada di sisi tubuh dan lengan satunya berada di dada. Kepalanya menghadap ke satu sisi. Awalnya anak itu mengira Elva sedang tertidur di lantai. Ia melangkah mendekatinya, memanggil pelan, "Mrs. Shue?" Ketika wanita itu tidak bertindak balas, kanak-kanak itu panik dan berlari keluar rumah. Dia memberitahu ibunya apa yang ia dapati dan sang ibu memanggil doktor dan koroner, George W. Knapp. Knapp tidak kunjung datang ke ruma Shue hingga hampir sejam. Ketika ia tiba, Shue sudah pulang, membawa jasad isterinya ke bilik tidur, membersihkan dan memakaikan pakaian, dan membaringkannya di tempat tidur.


                                                     Elva Zon Heaster Shue

Dia mempersiapkan jasad isterinya untuk pengebumian dibalut gaun berleher tinggi dengan kerah kaku dan meletakkan selendang untuk menutup wajahnya.

Knapp hendak memeriksa jasad itu, Shue membuai kepala isterinya dan menangis. Ketika Knapp cuba memeriksa leher dan kepala Elva, Shue memberontak. Knapp tidak mahu mengganggunya lebih lagi, sehingga ia pun meninggalkannya.

Ia tidak termasuk ada yang salah pada bahagian-bahagian tubuh yang ia periksa dan juga telah merawat Elva selama beberapa minggu sebelum ini, sehingga ia memutuskan mengubah penyebab kematiannya dari "pengsan berpanjangan" menjadi "komplikasi masa kehamilan. "

Jasad Elva dibawa ke rumah masa kecilnya di Little Sewell Mountain dan dikebumikan. Shue bertingkah aneh selama pemakaman. Ia berjalan di dekat peti mati, melakukan sesuatu pada kepala dan leher Elva. Ia menutupi kepala isterinya dengan selendang tambahan yang sebenarnya tidak sesuai dengan gaun pemakamanannya, tapi Shue berkeras bahawa itu adalah selendang kegemaran isterinya.

Ia juga menyokong kepala mayat isterinya dengan bantal dan kain yang digulung. Tingkahnya itu sangat aneh, tapi para tetamu menganggap itu sebagai sebahagian dari proses pemakaman. Shue secara umum disukai orang sehingga tak ada yang mencurigainya.

Intuisi sang ibu Kecuali Mary Jane Heaster, ibu Elva. Dia tidak pernah menyukai Shue, bahkan tanpa bukti apapun, dia yakin bahawa lelaki itulah yang membunuh anak perempuannya.

Ia berharap Elva boleh memberitahunya apa yang terjadi. Ia kemudian berdoa agar entah bagaimana caranya Elva kembali dari kematian dan mendedahkan kebenaran tentang kematiannya. Dia berdoa setiap malam selama berminggu-minggu, hingga akhirnya doanya terjawab.


Heaster mengatakan putrinya muncul dalam mimpinya selama empat malam berturut-turut dan bercerita. 

Awalnya, rohnya muncul sebagai cahaya yang terang, kemudian mengambil bentuk manusia dan membuat bilik terasa sejuk. Hantu Elva mengaku pada ibunya bahawa Shue telah menyiksanya dengan kejam, dan suatu malam suaminya menyerangnya dalam kemarahan kerana dia pikir Elva tidak memasak daging untuk makan malam. 

Shue mematahkan lehernya, kata hantu itu sambil memainkan kepalanya ke belakang. Kemudian hantu Elva berbalik dan berjalan pergi, menghilang ke dalam gelap sambil memandang ibunya. Heaster pergi ke jaksa penuntut tempatan, John Preston untuk meminta kes itu dibuka lagi.

 Tidak diketahui apakah Preston mempercayai kisah hantu itu atau tidak, tapi Heaster berjaya memujuknya untuk mula menyoal orang di seluruh bandar. Tetangga-jiran Shue dan rakan-rakannya mengatakan tentang kebiasaan aneh lelaki itu saat di perkuburan, dan Dr. Knapp mengakui bahawa pemeriksaannya pada jasad Elva tidak lengkap.


Akhirnya Preston melakukan autopsi secara lengkap, dan beberapa hari kemudian, jasad Elva digali meskipun Shue menyampaikan keberatannya. Knapp dan dua doktor lain membaringkan jasad itu di sebuah bangunan sekolah untuk dilakukan ujian.

 Akhbar tempatan, The Pocahontas Times, kemudian melaporkan bahawa, "Pada tekak terdapat bekas jari yang menunjukkan bahawa dia dicekik ... bahawa lehernya bergeser antara tulang belakang pertama dan kedua . 

Tulang belikat robek dan putus. Batang tekak remuk pada titik di depan leher. " Jelas bahawa kematian Elva tidak alami, tapi tidak ada bukti yang merujuk pada pembunuhnya, dan tidak ada saksi. Tingkah laku aneh Shue sejak kematian Elva melekat di fikiran Preston sehingga ia mula mengesyaki lelaki itu. Di saat yang sama, ibu Elva menjelaskan dengan tepat bagaimana putrinya dibunuh sebelum autopsi dilakukan.

 Mungkin justeru dialah pelakunya, dan cerita hantu itu hanya akal-akalan untuk memerangkap Shue. Bukan korban yang pertama Preston meneruskan penyiasatan dan mula menyiasat masa lalu Shue. Dia pun mengetahui bahawa Shue pernah berkahwin dua kali sebelum ini. Yang pertama berakhir dengan perceraian apabila Shue dipenjara kerana mencuri kuda. 

Isteri pertamanya itu kemudian mengatakan pada polis bahawa Shue sangatlah kasar dan suka memukulnya. Pernikahan keduanya berakhir hanya lapan bulan dengan kematian misteri sang isteri. Sebelumnya, di penjara, Shue membual bahawa ia akan berkahwin tuju kali selama hidupnya. Kematian isteri keduanya dan sejarah kekerasan Shue mempunyai hubungan yang tipis tapi cukup bagi Preston untuk menggiringnya ke mahkamah. 

Mary Jane Heaster menjadi saksi pendakwa, dan Preston berusaha untuk mengelakkan bahagian tentang hantu putrinya itu, kerana akan dianggap sebagai desas-desus belaka. Untuk membuktikan bahawa dia tidak boleh dipercayai, pengacara Shue menanyakan Heaster secara menyeluruh tentang lawatan hantu putrinya. 

Taktik itu berjaya, Heaster menolak meragukan laporannya. Banyak anggota masyarakat yang tampak percaya pada cerita Heaster, dan Shue tidak melakukan apa-apa untuk membela diri, hanya berceloteh dan meminta para juri "untuk melihat ke wajahnya dan katakan dia bersalah." Greenbrier Independent melaporkan bahawa pernyataan dan sikapnya tidak membantu membuat para pengunjung sidang bersimpati padanya. 

Juri berunding hanya selama sejam sepuluh minit sebelum menjatuhkan keputusan bersalah. Shue dihukum penjara seumur hidup, tapi tewas segera setelah terjadi wabak campak dan peneumonia yang menyerang penjara itu dalam musim semi 1900. Ny. Heaster hidup hingga tahun 1916, dan tidak pernah menyangkal cerita tentang hantu Elva.


Loading...

2 ulasan:

jerit kat sini

Dikuasakan oleh Blogger.