Mumia 'Perawan' Inca Menderita Jangkitan Paru-paru Sebelum Dikorbankan

Mumia Perawan Inca
Perawan Inca berusia 15 tahun yang dikorbankan 500 tahun lalu ternyata memendam rahsia. Remaja itu sedang menderita jangkitan bakteria paru-paru pada saat kematiannya. Hal ini berdasarkan laporan para saintis

Para penyelidik sudah menganalisis protein selaput, dan bukan DNA, dari si Perawan dan mumia Inca remaja lain yang meninggal di masa yang sama.

Dalam dekad terakhir, teknik DNA memang terbukti berguna untuk memecah misteri-misteri kuno seperti bagaimana Raja Tut mati. Tetapi teknik ini masih mempunyai kekurangan, misalnya mencari bukti bahawa parasit yang menyebabkan malaria di sistem tubuh Raja Tut bukan bererti si Raja Mesir ini menderita gejala-gejala malaria. Lingkungan sekitar juga boleh merosakkan sampel DNA jika para penyelidik tidak hati-hati.

Di sisi lain, menganalisis sampel protein, yang boleh lebih terlindung dari pencemaran alam sekitar, memunculkan peranti maklumat yang berbeza. "Sebagai ekspresi DNA, protein menunjukkan apa yang dihasilkan tubuh pada saat individual diperolehi, atau dalam kes kami, pada saat kematian," kata penyelidik kes ini Angelique Corthals, antropolog forensik di City University of New York kepada LiveScience.

Secara khusus, protein boleh memberi maklumat apakah sistem kekebalan tubuh sedang aktif untuk melawan penyakit.

Mumia-mumia Llullaillaco

Dalam kajian mereka, Corthals and rakan-rakannya mengambil sapuan mulut dari dari dua mumia Inca Andes, seorang anak laki-laki usia 7 tahun dan "si Perawan", dan sampel dari jubah si anak laki-laki yang berdarah. Dua mumia belia ini ditemui pada 1999 dan awalnya terkubur di puncak gunung api Argentina

Llullaillaco, dengan ketinggian 6739 meter di atas paras laut, setelah dikorbankan untuk ritual persembahan.
Penyelidikan-penyelidikan lalu mendapati bahawa anak laki-laki dan gadis muda ini digemukkan dulu sebelum persembahan.

Makanan yang mereka makan adalah diet khas petani berupa kentang dan pelbagai sayur-sayuran, lalu setahun sebelum persembahan mereka mulai diberi makanan elite seperti daging llama kering dan tepung jagung.

Mumia anak laki-laki usia 7 tahun.

Setelah dipersembahkan, suhu yang membeku secara semulajadi mengawetkan lemak di tubuh mereka.
"Yang saya ingin lihat adalah dari mana asal darah yang ada di pakaian mumia dan bibir mereka," kata Corthals.

"Tapi ternyata kami menemui lebih banyak jawapan dari yang kami perkirakan sebelumnya."
Arkeolog juga mencari mumia ketiga, gadis usia 6 tahun, bersama dengan dua mumia di atas. Mumi ini nampaknya tersambar petir, sehingga sampelnya mungkin tercemar. Oleh kerana itu, Corthals dan pasukannya tidak mengambil sampel dari mumia ketiga ini.


Ulasan

Catat Ulasan

jerit kat sini

Catatan popular daripada blog ini

Suami Isteri...Kena Baca Ni..(Sorry..ada unsur2 18sx sikit...sikit jer tau...)

Misteri Apa Yang Ada DiBukit Hantu?Lihat!!

Wahai Lelaki Bernama Suami...Bacalah!!