Terkini ►

Beginilah para wanita China menjelangnya hukuman mati


berita2.com: Bagaimana kegiatan pada jam-jam terakhir menjelang hukuman mati para wanita China di penjara China? Seorang potogrofer berhasil mengabadikan para wanita itu. Lalu foto-fotonya beredar luas setelah pertama kali disiarkan Phonix TV akhir bulan lalu.


Seorang wanita muda duduk bersila di tanah tertawa bergurau saat ia makan sebiji laici. Wanita lain memainkan kartu dengan piama merah muda longgar


Gambar-gambar itu menunjukkan sekelompok perempuan muda yang menjelang saat-saat terakhir mereka mereka sebelum ajal menjemputnya melalui tangan ajgojo. setelah beberapa saat sesudah foto-foto itu diambil, perempuan- perempuan itu dibawa ke sebuah halaman beton dan dieksekusi.

Foto-foto yang sebelumnya tak terlihat telah muncul untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade - dan memberikan pemandangan sangat langka ke saat -saat terakhir para tahanan China pada hukuman mati.


Pejabat Komunis terkenal dijaga tentang hukuman mati, di negara yang melakukan eksekusi lebih banyak dari negara yang lain. Bagaimana foto-foto itu bisa muncul? Seorang fotografer yang tidak disebutkan namanya diizinkan masuk Pusat Penahanan No 1 untuk wanita di kota industri Wuhan, di China Tengah. Pria itu mengambil serangkaian gambar pada tanggal 24 Juni 2003.


Foto-foto seperti tiu sangat sensitif di China, otoritas kemananan di negara itu melarang foto-foto seperti itu dipublikasikan. Pemerintah takut mereka akan membangkitkan simpati untuk para tahanan perempuan.

Sampai sekarang para tahanan itu tetap tak terlihat. Namun, pekan lalu foto -foto itu diterbitkan untuk pertama kalinya pada Phoenix TV oleh seorang penyiar di Hong Kong.


Fotografer diberikan akses ke terpidana mati bernama Ma Qingxiu, Li Juhua, Dai Donggui dan Dia Xiuling dari 09:00 sampai 07:21 keesokan harinya. Para wanita semua telah dihukum mati. Mereka terlibat perdagangan narkoba.

Terlihat Donggui berhati-hati melipat pakaian merah di lantai penjara. Dia tersenyum sambil menampilkan pakaiannya yang berwarna merah kepada fotografer. Ia memilih pakaian terakhirnya yang akan dikenakan.

Ia terlihat meringkuk di kasur, dengan tangan dan kaki diborgol, ia memegang semangkuk sup kacang hijau. Di sudut kamar adalah mangkuk merah digunakan untuk mencuci dan makan McDonald yang diberikan kepada tahanan.

Beberapa saat kemudian, seorang penjaga muncul untuk membawanya ke lapangan eksekusi. Saat ia bersiap untuk diambil, Donggui memakai cat kuku merah dengan bantuan penjaga penjara.

Dalam adegan lain, tahanan wanita lainnya bernama Juhua duduk di selnya bersama terpidana lainnya. Hanya meter dari Juhua, tampak Xiuling dan Qingxiu tertawa saat mereka bermain kartu dengan narapidana. Kameramen itu masih mengingat bahwa Xiuling sangat bersemangat pada malam hari.

Tahanan berusia 25 tahun dan berbadan gemuk, tertangkap membawa 7.000 gram obat-obatan terlarang, terlihat merebahkan kepalanya dengan lembut di kaki wanita lain sambil tersenyum. Sepanjang malam dia gelisah, dan mulai berkhayal tentang surga

Pada 6:00, Qingxiu, 49, menyerahkan pakaiannya kepada narapidana lain yang membutuhkannya. Lalu dia dimasukan ke sel sementara dan bergabung dengan Xiuling, yang menyeka air mata dari matanya menjelang menit-menit terakhir kematiannya.

Foto-foto itu menunjukkan saat-saat akhir narapidana berjalan ke tempat eksekusi. Beberapa dari mereka, kakinya dirantai saat dikumpulkan dengan 16 narapidana lainnya untuk segera dihukum.

Terlihat Xiuling dipegang oleh penjaga. Ia terus menangis menangis menjelang ajalnya. Para wanita dibawa pergi oleh penjaga dan beberapa minit kemudian ditembak di belakang kepala.

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori unik dengan judul Beginilah para wanita China menjelangnya hukuman mati. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://akakdisebalikpintu.blogspot.com/2011/12/beginilah-para-wanita-china.html. Terima kasih!
Ditulis oleh: Kak Tie - 5 Dec 2011

2 komentar untuk "Beginilah para wanita China menjelangnya hukuman mati"

  1. bukan setakat ngeri je..tapi melihat pada pesalah,boleh rileks lagi...cuma dalam hati hanya tuhan yang tahu

    ReplyDelete

jerit kat sini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Post Terbaru