Header Ads

Lelaki. Akalnya beribu, nafsunya satu

loading...
Menangkis lelaki miang


ADUHAI lelaki. Akalnya beribu, nafsunya satu. Apabila sampai pada peringkat umur tertentu, perangai miang mula menonjol. Barat kata, Life begin at 40.

Ketika peringkat inilah kaum lelaki mula berada pada kedudukan kewangan yang paling stabil malah berlebihan. Mereka ada kuasa di tempat kerja dan tidak kurang juga yang mencapai taraf hebat dalam perniagaan masing-masing.

Keadaan ini menyumbang kepada peningkatan tahap ‘macho’ dan kegagahan lelaki. Apabila kuasa dan kestabilan hidup berada di tangannya, hormon testosteron yang mendorong dia menjadi sang pemburu mula berlebihan.

Minat memburu semakin membara tidak kisah ke arah apa pun baik dari segi hobi memancing, mengumpul barangan antik, motor kuasa besar dan macam-macam lagi termasuklah memburu nafsunya yang satu, iaitu wanita.

Dia akan memburu wanita cantik dan muda terutama sekali yang paling sukar untuk ditawan. Jika perkara ini tercapai, dia akan berasa kepuasan yang tidak terhingga.

Dia akan berbangga menceritakan kepada kawan-kawan mengenai kejayaannya memburu wanita-wanita cantik di luar.

Ini kerana, sang pemburu akan jadi lebih bermotivasi apabila dia berjaya meletakkan diri melebihi pencapaian saingan-saingannya.

Dia akan berusaha untuk menangkap mangsa dengan pelbagai cara dan taktik. Dengan semua kelebihan ada terutama sekali kewangan dan hormon yang tinggi, maka mudahlah dia melakukan pemburuan.

Dorongan untuk bermiang-miang juga semakin hebat, meski pun ada isteri cantik di rumah!

Itulah lelaki. Lelaki miang setepatnya. Bagi kaum wanita, belajarlah cara menangkis usaha golongan ini. Usah hairan jika anda salah seorang mangsa gangguan-gangguan lelaki miang di tempat kerja. Mereka hanya perlu ditebak dengan sikap tidak ambil peduli. Jika perlu, laporkan kepada pihak berkuasa atau majikan.

Dan bagi para isteri, ketahui bagaimana mengawal lelaki miang. Pelajari dan buat persediaan melangkah ke satu peringkat di mana suami anda bakal berada di tahap paling stabil dalam kehidupannya.

Apabila perubahan mula berputik, mulakan pelan kawalan anda. Tawan hatinya dan tenteramkan dia di syurga rumah tangga anda.

Jika segala-galanya telah anda lakukan namun tidak menampakkan jalan, muhasabah diri dengan kenyataan ini; Tak perlu teman sehebat Sulaiman, andai tidak secantik Balqis; tak perlu diharap yang setampan Yusof, andai kasih tak setulus Zulaikha; usah damba seteguh Ibrahim, andai tak sekuat Siti Hajar; Mengapa mahu bak Rasulullah, andai hati tak sesempurna Siti Khadijah.

Hargai apa yang kamu ada. Cari kebaikan dan kelebihan yang tersembunyi. Ada sebab mengapa dirimu dijodohkan dengan dia meskipun fitrahnya mengejar sesuatu yang lain.



NOR KHALILAH GUSTI & WAN AMALIA WAN DAUD

Tiada ulasan

jerit kat sini

Dikuasakan oleh Blogger.