Inilah Geisha Tercantik 100 Tahun Yang Lalu

Keindahan salah seorang geisha di Tokyo yang paling popular telah diawetkan dalam serangkaian kad pos menakjubkan yang diambil lebih dari satu abad yang lalu. 

Koleksi gambar menunjukkan Hawaryu, yang bekerja di ibukota Jepun pada awal abad ke-20, berpose dalam berbagai kimono yang dengan rambutnya dalam gaya tradisional. Porselen kulitnya seperti boneka telah menangkap imajinasi dari pengguna internet yang telah berbagi ratusan gambar ini sejak gambar ini diposting. 

Mereka ditemukan oleh seorang fotografer Amerika yang tinggal dan bekerja di Jepang dan memposting foto-foto tersebut pada akaun Flickr-nya dengan nama Okinawa Soba. 

Ia mengatakan pemilihan itu diambil pada tahun 1910, hanya beberapa tahun sebelum jumlah geisha yang bekerja di negara itu mencapai puncaknya. Tidak diketahui berapa usia Hawaryu dalam gambar ini tapi gaya rambut dia geisha ini mungkin di bawah 20 tahun. 

Profesion sebagai Geisha muncul pada abad ke-18 dan bukan pelacur, wanita yang akan menghibur tapi tidak bertindak sebagai hostes, menghibur tamu laki-laki dengan percakapan sopan dan tarian anggun dan keterampilan musik. 

Tidak banyak yang diketahui tentang Harwaryu selain gambar dia ditinggalkan. Jika pernikahannya ditunda atau tidak terjadi maka ia mungkin terus bekerja sebagai geisha selama bertahun-tahun.

 Salah satu fotografer diyakini Shisui Naruse dan Yoto Tsukamoto. Okinawa Soba mengatakan dari Naruse tersebut 

"Dia jelas dianggap potret untuk menjadi karya seni, dan dengan bangga menempatkan monogram SN terjalin nya tepat di negatif. ' Gambar yang dicetak pada massa menggunakan proses collotype dan detail berwarna akan menjadi tangan-dicat sesudahnya. 

Dalam beberapa penggarisan silang gambar juga dapat dilihat pada garis rambut dan alis, yang dilakukan oleh fotografer. 

Gaya adalah asli ke era Meiji (1868-1912), di mana foto itu diambil. Geisha tradisional mulai dilatih di usia yang sangat muda dan ketika bentuk seni pertama muncul banyak anak-anak yang ke profesi ini, meskipun praktik yang akhirnya mati. Pada tahun 1920 ada lebih dari 80.000 geisha berlatih di Jepang namun angka menurun secara dramatis selama dan setelah Perang Dunia Kedua. 

Saat ini hanya sekitar 2.000 perempuan yang bekerja sebagai geisha tradisional di Jepun.

                                 Hawaryu bekerja sebagai geisha di Jepun


 Gambar-gambar yang diambil pada tahun 1910 oleh seorang fotografer yang tidak diketahui siapa dia.

Geisha akan menghibur pelanggan laki-laki dengan muzik mereka dan keterampilan tari


Inisial dari dua fotografer yang terlihat pada gambar dan keduanya Hawaryu diminta untuk berpose dengan bunga


 Gambar hitam dan putih dramatis berbeza dalam gaya dari gambar yang terang dan berwarna-warni yang populer pada saat itu




Harwaryu mungkin terus bekerja sebagai geisha selama bertahun-tahun setelah foto itu diambil jika ia menunda atau memilih untuk tidak berkahwin












Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Suami Isteri...Kena Baca Ni..(Sorry..ada unsur2 18sx sikit...sikit jer tau...)

Misteri Apa Yang Ada DiBukit Hantu?Lihat!!

Bila Bersalin,Kena B***l Juga Ke?