a blog full of free information

Pin It

Widgets

LaranganLarangan Meniup Makanan dan Minuman Panas


Seringkali kita melihat, seorang Ibu ketika menyuapi anaknya makanan yang masih panas, dia meniup makanannya lalu disuapkan ke anaknya. Bukan cuma itu, bahkan orang dewasa pun ketika minum teh atau kopi panas, sering kita lihat, dia meniup minuman panas itu lalu meminumnya. Benarkan cara demikian?

Cara demikian tidaklah dibenarkan dalam Islam, kita dilarang meniup makanan atau minuman.

Sebagaimana dalam Hadits Ibnu Abbas menuturkan "Bahwasanya Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam melarang bernafas pada bejana minuman atau meniupnya". (HR. At Turmudzi dan dishahihkan oleh Al-Albani).

Awalnya saya tidak mengetahui hikmahnya, bagi saya peribadi, ketika datang hadits pada saya mengenai suatu hal, maka semampunya cuba saya lakukan, walaupun saya belum tahu hikmahnya, dan sebenarnya memang tidak harus tahu.

Begitu juga ketika saya pertama kali mendengar hadits ini, saya hanya berusaha mengamalkan saja, bahawa kita dilarang meniup makanan atau minuman, itu juga yang saya lakukan kepada anak saya.

Dan alhamdulillah ketika tadi cuba browse ke internet, ternyata dari salah satu milis kimia di Indonesia, ada yang menjelaskan secara teori bahawa:

Apabila kita hembus nafas pada minuman, kita akan mengeluarkan CO2 iaitu carbon dioxide, yang apabila bercampur dengan air H20, akan menjadi H2CO3, iaitu sama dengan cuka, menyebabkan minuman itu menjadi acidic, dan saya ingat juga bahawa Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam menyuruh kita ketika minum seteguk demi seteguk, jangan langsung satu gelas sambil bernafas di dalam gelas, hal ini juga dilarang, ternyata saya baru tahu sekarang hikmahnya, bahwa ketika kita minum langsung banyak, maka ada kemungkinan kita akan bernafas di dalam gelas, yang akan menyebabkan reaksi kimia seperti di atas.

***

Namun kenyataan ini sebenarnya perlu dipersoalkan kebenarannya, kerana:

Reaksi antara CO2 dan H2O hanya terjadi pada suhu dan tekanan tinggi. CO2 boleh larut dalam air dalam tekanan tinggi, membentuk H2CO3. pada 25 darjah celcius, Kc = 1.70 x 10-3.
Untuk mencapai keseimbangan, reaksi antara CO2 dan H2O memerlukan katalisator. Kalau tidak ada pemangkin, reaksi ini akan berjalan lambat.
H2CO3 merupakan asam lemah.

Yang di atas memang HOAX, hanya saja Nabi melarang umatnya untuk meniup-niup makanan dan minuman panas. Kalau begitu memang tidak bagus meniup makanan ato minuman? Tetapi Nabi tidak melarang kita mengipasi makanan. Berarti yang tidak boleh itu meniup makanan dan minuman panas.

Memang kenapa, apakah nafasnya membuat makanan menjadi bau? Atau takut menambah penyakit? Wah kalau begitu sih tidak akan dilarang secara umum.

HOAX di atas sudah hampir benar, bezanya angin dari kipas angin dengan nafas manusia adalah komponen CO2 dan H20nya. Apa masalahnya dengan adanya 2 komponen ini?

Sebenernya yg bermasalah bukan pada airnya tapi pada komponen yg berada di air. Ingat kapur tohor? Waktu SD pernah ada percubaan kapur tohor dilarutkan dalam air lalu dicelupkan sedotan dalam air dan ditiup. Bagaimana hasilnya? Iya betul sekali, airnya jadi keruh. Apa sebenarnya yang berlaku?

Kapur tohor (CaO) apabila ditiup oleh nafas manusia, bertindak balas dengan CO2 dalam nafas, akan menjadi batu kapur (CaCO3). Masalahnya, batu kapur ini salah satu dari batu ginjal yang paling sering ditemui.

Kita tidak pernah tahu apakah air tersebut mengandungi kapur tohor atau tidak, tapi minimal dengan mengelakkan meniup makanan dan minuman panas, kita mengurangkan risiko terkena batu ginjal jenis kapur.

Mungkin selain itu masih ada penyebab lain, penjelasan ini terhad hanya untuk meluruskan HOAXnya, terutama di bahagian reaksi kimia.

Wallahu Alam

sumber:lintasberita

0 comments:

Post a Comment

jerit kat sini

 
Top