Header Ads

IBU PAKSA Anak Gadis Sumpah Atas Al-Quran Untuk Membuktikan Masih Dara

loading...



Hati dan perasaan NR (61), penduduk yang tinggal dikawasan Kelurahan Sukarami, Palembang, Sumatera Selatan, hancur, selepas mengetahui anak perempuannya berinisial VI (17) yang masih duduk di bangku sekolah menengah vokasional (SMK) menjadi mangsa rogol.

Kes ini terbongkar, setelah salah satu keluarga VI yang mempunyai deria keenam, atau sering disebut bomoh yang melihat VI.


 Sepupunya tersebut menyebutkan, VI sudah tiada dara lagi.Namun, VI sempat menafikan dakwaan tersebut. Ibu mangsa, NR, yang mendengar kenyataan tersebut, langsung mengambil Al-quran dan meminta VI untuk bersumpah.

Merasa tidak pernah diperkosa, VI akhirnya mengaku bila dia sudah tak suci lagi, kerana pernah diperkosa oleh bekas teman lelakinya Jorvis (23)

"Pada mulanya diterawang oleh sepupu. Katanya, saya tidak dara. Saya mengatakan tidak, lalu disuruh sumpah di atas Al-quran. Siapa yang nak mengangkat sumpah di atas Al-Quran? 


Jadi, saya jujur sudah diperkosa Jorvis," Kata VI kepada pegawai di Polresta Palembang,VI mengaku perbuatan yang dilakukan Jorvis tersebut, sudah berlaku agak lama, yakni pada Disember 2014 lagi

"Waktu itu, Jorvis menemani ke sekolah untuk mengambil buku laporan. Selepas itu, saya diajak ke rumah sewanya. Pada mulanya, saya rasa beliau ingin nak kenalkan sama ibubapanya. Tidak taunya dirumah sepi.


 Di sana saya diperkosa secara paksa" jelas VI.Mendengar pengakuan tersebut, ibu mangsa NR langsung rasa ingin pitam. Hingga akhirnya keluarga bersetuju untuk menjemput Jorvis dari rumah sewanya di kawasan Jalan Radial.

Jorvis yang sedang berada di rumah bersama anak isterinya langsung dibawa oleh keluarga mangsa ke Polresta Palembang untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya."Saya tidak terima, anak saya sudah dihancurkan masa depannya. Saya nak dia dipenjara," ujar NR.

Sempat berlaku kekecohan antara dua keluarga di SPKT Polresta Palembang. Isteri Jorvis tak terima, jika suaminya itu dibawa dan dituduh sebagai perogol, lantaran pelaku yang diketahui masih berstatus mahasiswa itu kini telah mempunyai isteri.

Jorvis juga menolak tuduhan yang ditujukan padanya. Menurut pelaku ini, dia dan mangsa hanya dating satu minggu dua tahun, sebelum berkahwin.

"Memang dulu bercinta. Namun, cuma satu minggu. Itu pun, sudah dua tahun lalu, sebelum saya berkahwin. Saya tidak pernah tidurin dia," ujar Jorvis.

Jorvis yang sudah berkahwin sejak Jun 2014 silam dan telah mempunyai seorang anak berumur satu bulan ini mengaku terkejut, kerana dituduh memperkosa.

"Ibunya minta saya tanggung jawab. Menikahi anak perempuannya tanpa pengetahuan isteri saya. Jelas sekali saya menolak. Saya yang minta diarahkan proses ke jalur hukum, kerana saya tidak pernah melakukannya," kata Jorvis yang merancang akan melapor balik atas penganiayaan terhadapnya.

Ketua SPKT Polresta Palembang, Iptu M Fajar membenarkan adanya laporan ibu bapa mangsa dalam LP / B-203 / I / 2015 / SUMSEL / RESTA."Laporannya sudah kita terima dan akan kita ambil keterangan antara kedua pihak," katanya. (ASP)


Tiada ulasan

jerit kat sini

Dikuasakan oleh Blogger.