Header Ads

Siapa Mohsin Dihati Tiara Jacquelina

loading...
                       
Tiara Jacquelina Kenang Hani Mohsin Sempena Ulangtahun Kelahiran

Biarpun selepas 8 tahun selebriti kacak, Hani Mohsin pergi meninggalkan kita, karisma dan karakter dimilikinya kekal dalam ingatan.

Apatah lagi buat insan yang pernah berkongsi rasa dan kehidupan bersama, Puan Seri Tiara Jacquelina baru-baru ini meluahkan perasaannya sempena ulangtahun kelahiran bekas suami dan rakan baiknya itu.

Sepotong sajak dalam bahasa Inggeris serta nukilan cukup syahdu buat memperingati pemergian Hani Mohsin ketika itu dilampirkan semula dan ia cukup membuktikan keakraban mereka baik ketika menjadi suami isteri mahupun selepas berpisah.

Secara tak langsung ia memberikan gambaran yang jelas tentang budi pekerti insan yang bernama Hani Mohsin. Kami di Murai juga turut merasakan kehilangan itu dan berdoa agar Allahyarham ditempatkan di kalangan mereka yang beriman. Alfatihah.


Petikan daripada Facebook rasmi Tiara Jacquelina.


“Sempena memperingati arwah Hani Mohsin pada harijadinya yang ke-49 hari ini (semalam), saya terjumpa article yang pada asalnya ditulis dalam bahasa Inggeris untuk The Star, kemudian di translate oleh Abie Abdullah dalam bahasa BM yang indah untuk Harian Metro:

Belasungkawa Hani Mohsin.

I sing to him that rests below,

And, since the grasses round me wave,

I take the grasses of the grave,

And make them pipes whereon to blow.’

— Petikan sajak ‘In Memoriam AHH’ nukilan Alfred Lord Tennison

“KINI saya kehilangan seorang sahabat, perginya lelaki budiman, ayah penyayang dan kawan setia.

Hani Mohsin, manusia yang dibesarkan dengan sifat insani. Dia antara mereka yang pernah singgah di dalam perjalanan hidup saya. Sesiapapun yang mengenali Mohsin akan mengingati senyumnya, jenakanya, keperibadiannya, rendah diri, ketegasan dan dedikasinya terhadap tugas.



Dia cukup menghargai nilai persahabatan. Tidak hairan lebih 2,000 orang hadir memberi penghormatan terakhir kepadanya. Sesetengah kita pun tidak pernah bertemu dengan manusia seramai itu sepanjang hidup.

Pastinya mereka yang menyayanginya, menziarahinya pada Selasa lalu dan tiga malam selepas itu, menyaksikan betapa Mohsin sahabat yang ikhlas dan jujur. Sentiasa bersedia membantu, mendengar masalah, malah dia juga bijak menceriakan suasana.

Saya bertuah pernah bersama lelaki mulia ini, mewarnai hidup saya sebelum ini. Dia juga yang membuka pintu hati ini mengenali Islam pada 1993 dan sehingga kini saya bernaung di bawah agama suci ini. Terima kasih Mohsin.



Lima tahun hidup sebumbung, Tuhan mengurniakan kami Hani Karmila (Mila). Bukti cinta kami ketika itu. Namun jodoh kami tidak panjang. Saya temui jalan baru hidup bersama lelaki lain yang tinggi budi pekertinya.

Pun begitu, Mohsin dan saya tetap rapat, terutama demi Mila. Kami sering berbincang mengenai penjagaan dan membesarkan Mila.



Mila beruntung! Kiri kanan kasih sayang dicurah kepadanya. Dia mendapat perhatian bagaikan menatang minyak yang penuh daripada kedua-dua keluarganya. Padanya, Mohsin, Effendi, adiknya Eridani dan saya bagai satu keluarga besar.

Mila sering bercerita betapa bertuahnya dia berbanding rakan lain kerana mempunyai dua bapa. Seorang dipanggil Daddy, Mohsin dipanggilnya Ayah. Malah, Dani juga memanggil Mohsin, Ayah.

Kami banyak berkongsi kenangan, daripada hari jadi, produksi sekolah hinggalah majlis penyampaian hadiah, termasuk 12 Julai lalu, Mila menerima anugerah Russell Arts kerana pencapaiannya dalam Seni. Detik itu cukup membanggakan kami.



Memori yang tidak akan saya lupakan ialah kejutan Mila untuk hari jadi ayahnya ke-41 pada 18 Jun lalu. Kami bincang untuk membeli sebiji kek kosong bulat dan ‘Picasso cilik’ kami ada idea sendiri untuk menghiasinya.

Tahu apa yang dilakarnya di atas kek itu? Dia melukis Roda Impian, program yang dihoskan Mohsin! Mila turut mengajak Effendi dan Eridani, dibawa kek itu menghampiri Mohsin. Memang Mohsin terkejut dan detik itu juga membuatkan Mohsin menangis. Tidak disangka, kenangan itu kenangan terakhir kami.



Melihat Mila mengingatkan saya kepada Mohsin. Tulang pipinya sebiji seperti ayahnya. Begitu juga bentuk fizikal. Namun, bukan sekadar itu kerana Mila diberi kekuatan minda dan semangat ayahnya.

Apa yang Mila seronok sangat ketika di rumah ayahnya? Pelbagai aktiviti dilakukan bersama — berkebun, mengecat, menghias rumah dan macam-macam lagi. Mohsin jenis orang yang suka duduk di rumah, melakukan kerja sendirian daripada memasak, membasuh hingga mendekorasi perabot. Ramai yang hadir menziarah hari itu tidak percaya yang rumah kemas dan bersih itu dilakukan oleh arwah.

Mila juga gemarkan masakan Mohsin. Selera mereka sama, sukakan masakan kampung. Ringkas saja masakannya tetapi sedap seperti sambal tumis, terung bakar bersambal, ayam masak merah dan beberapa lagi masakan Utara.


keluarga bahagia. EFFENDI NORWAWI (kiri) bersama tiara jacquelina (kanan) dan anak-anak mereka, Hani Karmila (dua dari kiri) dan Muhammad Eridani.

Bagi Mohsin, Mila adalah cahaya hidupnya. Lebih-lebih lagi selepas pemergian ibunya dua tahun lalu dan bapanya pada 1994. Mohsin pula anak tunggal! Ia cukup menyentuh hati saya melihat dia mengebumikan jenazah ayahnya, kemudian ibunya dan sekarang saya melalui satu lagi situasi memilukan.

Effendi menyifatkan Mohsin sebagai lelaki tulus. Bijak membawa diri dengan penuh adab, kita tidak dapat lari daripada menyukainya.

Mohsin dan saya kekal sebagai kawan baik dan rakan seperjuangan, hari ini pun kami masih berkongsi dua tingkat pejabat di Ampang Point. Menjalani latihan Muzikal Puteri Gunung Ledang yang akan dipentaskan minggu depan membuatkan kami sering terserempak dan berbincang soal kerja.

Sebagai pelakon dan penerbit, dia selalu menyokong karier saya, membakar semangat saya apabila ia berkurangan. Dia akan SMS saya, memberi galakan dan memuji saya setiap kali melihat saya di TV atau pentas.

Pernah dia memberitahu saya, ‘jangan mudah mengalah, tiada siapa di dalam industri ini yang mampu membuat perubahan seperti kamu. Tutup saja telinga terhadap suara sumbang dan cuba pecahkan tembok tegar itu. Kita lakukan ini bukan kerana pujian semata-mata’.

Pada 17 Julai 2003, dia dianugerahkan gelaran PMP (Pingat Mahkota Perlis) daripada Yang di-Pertuan Agong kerana kecemerlangannya di dalam industri.

Kini kita kehilangannya. Sebutir antara ribuan bintang di angkasa hilang cahayanya. Semoga rohnya dicucuri rahmat. Al-Fatihah!”



3 ulasan:

  1. al-fatihah.. semoga roh allahyarham tenang di sisi Pencipta.. amin ya rabbal amin =')

    BalasPadam

jerit kat sini

Dikuasakan oleh Blogger.