Terkini ►

UNTUK HIDUP.....KAT TEPI DINDING PUN BOLEH


uNTUK KEPADA YANG TAK KISAH...
DEMI SEBUAH KEHIDUPAN....
DIMANA2 PUN BOLEH HATTA DITEPI DINDING SEKALI PUN.....





Alquran Tertua Terdapat di Uzbekistan

Alquran Tertua Terdapat di Uzbekistan


Tempat ditemui

Di sebuah sudut gelap di ibu negara Uzbekistan, Tashkent, terdapat satu peninggalan yang bersejarah bagi umat Islam, iaitu Al-Quran yang tertua di dunia. Al-Quran ini berasal dari masa pemerintahan khalifah ketiga iaitu Uthman bin Affan.

Uthman bin Affan merupakan perintis buku Al-Quran pertama, setelah sebelumnya Al-Quran hanya dihafal atau ditulis di atas lembaran kayu dan tulang unta. Pembukuan Al-Quran pertama ini dilakukan Utsman bin Affan ketika berada di Madinah. Pembukuan Al-Quran ini selesai pada tahun 651 atau 19 tahun selepas kematian Rasulullah SAW.

Tujuan Pembukuan

Pembukuan ini dilakukan Uthman untuk mengelakkan perselisihan dan perbezaan versi dari ayat Al-Quran, sehingga beliau memutuskan untuk membukukannya. Di Tashkent, Al-Quran ini disimpan di sebuah kawasan yang dikenali dengan nama Hast-Imam lokasi yang jauh dari keramaian orang.

Lokasi Simpanan
Letak lokasi simpanan Al-Quran ini berdekatan dengan makam saintis dari abad ke-10, Kaffel Sashi. Simpanan Al-Quran ini berada di kawasan bangunan yang menjadi pusat aktiviti Mufti Uzbekistan atau pimpinan keagamaan tertinggi di negara ini.

Al-Quran tertulis pertama yang dibukukan ini sangatlah berharga, kerana itu ia disimpan di dalam sebuah peti kaca yang menempel ke dinding. Malangnya, kerana sudah berusia beratus-ratus tahun, Al-Quran ini tidak utuh lagi. Saat ini yang tersisa hanya tinggal sepertiganya saja atau sekitar 250 halaman lagi. Ayat-ayatnya ditulis dalam bahasa Bahasa Hejaz dan ditulis di atas kulit rusa.

5 salinan Asli

Disebutkan bahawa Khalifah Uthman membuat lima salinan Al-Quran ini dan menyebarkannya ke berbagai wilayah Islam. Selain yang ada di Tashkent, salinan lain juga masih disimpan di Topkapi Palace di Istanbul, Turki.

Tidak jauh dari lokasi simpanan Al-Quran, ada juga sebuah rumah yang ternyata menaungi benda bersejarah lainnya, iaitu helai rambut Rasulullah SAW. Selain Al-Quran tertua, helai rambut ini juga menjadi salah satu koleksi bersejarah yang dimiliki Asia Tengah dalam kaitan mereka dengan sejarah Islam.

Di lokasi yang sama juga terletak perpustakaan yang menyimpan kekayaan dengan koleksi bersejarahnya. "Dianggarkan di perpustakaan itu ada sekitar 20 ribu buku dan tiga ribu naskah," ujar Ikram Akhmedov, pembantu sang mufti.

Buku-buku itu rata-rata adalah buku tentang sejarah abad pertengahan, astronomi, dan perubatan. Namun ada juga Al-Quran dan buku-buku tentang ilmu undang-undang. "Namun benda tertua di perpustakaan ini adalah Al-Quran yang berasal dari abad ketujuh atau dari masa pemerintahan khalifah Uthman bin Affan," jelasnya.

Kewujudan Al-Quran yang tertua di dunia ini mengingatkan kita betapa rantau Asia Tengah memberikan peranan sangat penting dalam sejarah perkembangan agama Islam. Ini juga merupakan fakta yang tidak boleh dinafikan, bahawa harta karun umat Islam berada di negara yang dulunya merupakan pecahan negara komunis terbesar di dunia, Kesatuan Soviet.

Sejarah sampainya Al-Quran dari dinasti pemerintahan Uthman bin Affan ke Tashkent ini sangatlah luar biasa. Setelah kematian Uthman bin Affan, sebahagian orang menyatakan bahawa Al-Quran ini dibawa oleh Ali bin Abi Talib ke Kuffah atau yang sekarang dikenali sebagai Iraq.

Tujuh ratus tahun kemudian, ketika Tamerlane (penakluk rantau Asia Tengah) datang ke daerah ini, ia mencari Al-Quran ini dan membawanya ke ibukotanya di Samarkand, Al-Quran ini berada di Samarkand lebih dari empat abad, hingga orang Rusia menakluk bandar ini pada tahun 1868.

Saat itu, Gabenor Rusia menghantar Al-Quran ini ke St Petersburg dimana Al-Quran ini kemudian disimpan di perpustakaan kerajaan. Namun setelah pecahnya revolusi Bolshevik, Lenin yang sangat bernafsu menguasai daerah umat Islam menghantar Al-Quran ini ke Ufa atau yang kemudian dikenal sebagai Bashkortostan.

Namun akhirnya, setelah berkali-kali diminta oleh Muslim Tashkent, Al-Quran ini akhirnya kembali lagi ke Asia Tengah pada tahun 1924. Sejak saat itu, Al-Quran ini ditempatkan di Tashkent dan berlangsung hingga saat ini. Sejak awal kewujudannya, Al-Quran ini telah menarik ramai orang termasuk pemimpin umat Islam untuk mengunjunginya. Sehingga dirasakan sangat aneh kerana Al-Quran ini masih ditempatkan di lokasi tersebut.

Barangkali ini merupakan ketakutan kerajaan Uzbekistan yang banyak diwarisi oleh nilai-nilai dari era komunis Soviet. Hingga kini mereka masih tidak mempercayai Islam kerananya mereka juga masih memandang Islam dengan penuh kecurigaan.

Mufti yang juga menguruskan dan menjaga kewujudan benda-benda ini menyatakan bahawa Al-Quran ini tidak dipertontonkan dan dijaga agar tidak terlalu menarik perhatian. Ini dilakukan untuk menjaganya dari hal-hal negatif yang mungkin berlaku.


sumber:http://www.beritaunik.info/2011/08/25/alquran-tertua-terdapat-di-uzbekistan/Beritaunik.info

Kesiannya ayam ni,sejak lahir lagi dah bogel

Umumnya, sejak menetas, ayam sudah memiliki bulu. Namun tidak pada ayam ini. Sejak menetas, ayam ini sama sekali tidak mempunyai bulu.

Ayam yang mempunyai nama gelaran Mr Feather ini lahir tanpa bulu sama sekali, dan terus begitu hingga kini. Jelas sekali seperti dilaporkan Dailymail , ayam ini sangat menggoda bagi manusia yang lapar, bahkan sering kali dikejar-kejar kucing. Beruntungnya, ia terus selamat setakat ini. Burung tak berbulu ini menetas di Negeri Shandong, China, lima bulan lalu dan sejak itu ia menjadi selebriti tempatan. Menurut pemiliknya, Lao Yin, banyak orang mengunjunginya demi melihat ayam tak biasa ini. "Beberapa pelanggan datang ke sini hanya untuk melihatnya," ujar lelaki pemiliki rumah makan itu. Berat Mr Feather tumbuh dengan lambat, di saat beratnya kurang dari setengah kilogram, sedangkan ayam-ayam yang lain telah mempunyai berat dua hingga tiga kilogram.

Err....kucing ni pun satu....tengok ayam tu semacam jer....cam nak terkam jer...





Kisah Cinta Paling Sejati

Kisah Cinta Paling Sejati


Di malam yang sunyi, di dalam sebuah rumah sederhana yang tidak begitu luas, seorang isteri tengah menunggu kepulangan suaminya. Tak seperti biasanya sang suami pulang larut malam.
Sang isteri bingung, hari sudah larut malam dan sudah sangat keletihan, Matanya sudah mengantuk. Namun, tak terlintas sedikit pun dalam benaknya untuk segera tidur dan terlelap. Dengan setia dia ingin tetap menunggu. Namun, rasa ngantuk semakin menjadi-jadi dan sang suami tercinta belum juga tampak batang hidungnya.

Tak berapa lama kemudian, Seorang laki-laki yang sangat berwibawa lagi luhur budinya tiba di rumahnya yang sederhana. Laki-laki ini adalah suami yang sudah ditunggu-tunggu kepulangannya oleh sang isteri. Malam ini dia pulang lebih lambat dari biasa, keletihan dan penat sangat terasa. Namun, ketika akan mengetuk pintu, terpikir olehnya sang isteri yang tengah terlelap tidur. "Ah, sungguh tak sanggup aku untuk membangunkannya". Diurungkan niatnya mengetuk pintu. Tanpa pikir panjang, digelarnya serban di depan pintu dan berbaringlah ia di atasnya. Dengan kelembutan hati kerana tak ingin membangunkan isteri terkasihnya, sang suami lebih memilih tidur di luar rumah, di depan pintu.

Di saat udara malam yang dingin melilit, hanya beralaskan selembar kain serban. Penat dan lelah beraktivitas seharian, dingin malam yang menggigit tulang dia hadapi, kerana tak ingin membangunkan isteri tercinta. Subhanallah. Ternyata, di dalam rumah persis di balik pintu tempat sang suami menggelar serban dan berbaring di atasnya, ternyata sang isteri masih menunggu. Kerana terlalu lama menanti, dia terlelap bersandar pada daun pintu. Tak terlintas sedikit pun dalam pikirinnya untuk berbaring di tempat tidur. Namun, kerana khuatir rasa mengantuknya tak tertahan dan tidak mendengar ketukan pintu sang suami ketika pulang, dia memutuskan untuk menunggu sang suami betul-betul di depan pintu rumah. Tanpa mereka sedari, sepasang suami isteri tersebut tertidur berdampingan di kedua-dua sisi pintu rumah mereka yang sederhana.

Kasih dan rasa hormat terhadap pasangan membuat mereka melakukannya. Sang isteri rela mengorbankan diri terlelap bersandarkan pintu demi kesetiaan dan hormat pada sang suami dan sang suami mengorbankan diri untuk tidur di depan pintu demi rasa kasih dan kelembutan pada sang isteri. Dan, nun jauh di langit, beratus-ratus ribu malaikat pun bertasbih menyaksikan kedua-dua sejoli tersebut. Subhanallah wabihamdih. Betapa suci dan mulia rasa cinta kasih yang mereka bina, terlukis indah dalam ukiran akhlak yang begitu mempesona. Saling mengasihi, saling mencintai, saling menyayangi dan saling menghormati.

"Tahukah anda, siapakah kedua pasangan bahagia itu?" Sang suami adalah Muhammad bin Abdullah, Rasulullah SAW, dan sang isteri adalah Sayyidatuna Aisyah ra binti Abu Bakar As-Siddiq. Merekalah sepasang kekasih teladan, suami isteri dambaan, dan merekalah pemimpin para manusia, laki-laki dan perempuan di dunia dan akhirat. Semoga rahmat Allah SWT senantiasa tercurah kepada mereka, dan mengumpul jiwa kita bersama-sama Rasulullah SAW dan Sayyidatuna Aisyah ra dalam syurga-Nya kelak . Dan Semoga Allah SWT memberi kita taufiq dan hidayah untuk bisa meneladani kedua-dua manusia mulia tersebut.

(Sumber: VIVAnews - Dikisahkan oleh Ustadz Ahmad Sonhaj)

Mulai dari Sekarang.......Mandilah Air Sejuk,


Mandi air panas atau air hangat rasanya memang enak dan selesa. Bayangkan bila anda pulang ke rumah setelah seharian, menumpang kenderaan awam berasakkan dengan orang lain, dengan mandi air panas rasanya akan membuat semua kotoran dan rasa lelah lenyap seketika. Namun, tak hanya rasa selesa yang didapati selepas mandi air panas, tetapi juga rasa penyesalan . Sebab, air panas ternyata membuat kulit kering dan mudah kedut. Sebab, air yang panas akan meluruhkan minyak semulajadi yang terdapat pada kulit.

Di lain pihak, meskipun terkesan menyeramkan bagi sebahagian orang, mandi air sejuk ternyata memberikan banyak manfaat. Ini empat di antaranya:

1. Sirkulasi darah lebih baik Air yang hangat akan mengalirkan darah ke kulit, sedangkan air sejuk mengalirkan darah ke organ-organ tubuh. Perubahan antara panas dan sejuk ini akan menyebabkan peredaran yang lebih baik dalam darah, dengan memaksa darah untuk bergerak. Anda disyorkan untuk menukar air panas dan sejuk beberapa kali, dan menamatkan mandi dengan air sejuk untuk membantu peredaran darah tersebut. Kita perlu memastikan peredaran darah yang baik kerana hal ini dapat mencegah pelbagai keadaan, seperti hipertensi, pengerasan arteri, dan urat-urat kaki yang menonjol (varises). Sirkulasi darah yang baik akan memperbaiki sistem tubuh kita, sekaligus membuat penampilan kita lebih menarik.

2. Wajah lebih berkilau Wap air panas cenderung akan membuka pori-pori. Dengan pori-pori wajah yang terbuka, kotoran akan lebih mudah dibersihkan. Namun, setelah selesai membasuh muka, sebaiknya anda menutup kembali pori-pori yang terbuka dengan mengguyurkan air sejuk ke wajah. Membasuh wajah yang sudah bersih dengan air sejuk juga akan menghalang pori-pori tersumbat kotoran dan minyak, yang menyebabkan masalah pada kulit seperti jerawat. Selain itu, air sejuk juga membuat pembuluh darah menyempit sehingga mengurangkan pembengkakan dan munculnya lingkar hitam di bawah mata. Hasilnya, kulit akan kelihatan lebih berkilau.

3. Rambut lebih sihat Seperti yang telah dikatakan tadi, air panas akan membuka pori-pori. Bayangkan bila pori-pori pada kulit kepala anda terbuka, tentu rambut jadi mudah gugur. Sebaliknya, air sejuk akan menutup kutikula yang menyebabkan rambut menjadi lebih kuat dan mencegah kotoran terkumpul di kulit kepala. Rambut yang lebih kuat juga tak akan mudah tercabut ketika anda menyisirnya, dan dengan sendirinya melambatkan keguguran rambut. Tak hanya itu, air sejuk juga membuat rambut anda lebih berkilau. Sebab, air sejuk tidak melenyapkan minyak semulajadi yang terdapat pada kulit kepala dan rambut.

4. Tubuh lebih bugar Ingin boleh memulakan hari dengan tubuh yang segar dan bugar? Mandilah dengan air sejuk, kerana air sejuk akan membantu "membangunkan" saraf-saraf dalam tubuh anda. Selepas mandi air sejuk, anda juga lebih dapat mengatasi hawa dingin di luar rumah. Hal ini berbeza dengan mandi air panas, yang akan membuat tubuh menjadi lemas. Itu sebabnya, mandi malam dengan air panas membuat anda siap tidur nyenyak. Mandi air sejuk akan membuat anda bertenaga dan menguatkan seluruh esensi kehidupan anda. Anda jadi lebih waspada dan bersemangat. Apabila anda belum terbiasa mandi air sejuk, cubalah cara ini secara berperingkat.

Misalnya, dengan mulai mengurangkan kadar hangat yang anda gunakan saat mandi. Pelan-pelan, buat menjadi lebih kurang hangatnya, mulai dingin, dan akhirnya sejuk sama sekali. Mulailah dengan mengguyur kaki lebih dulu, baru perlahan mengguyur tubuh bahagian atas. Bila sudah biasa, anda akan menakluk rasa "takut" pada air sejuk. Kelak, anda bahkan tak akan sempat memikirkan apakah air tersebut sejuk atau tidak.

(Dari berbagai sumber)
Wow!!!...Maeda Pelukis Kontemporer Unik dari Washington

Wow!!!...Maeda Pelukis Kontemporer Unik dari Washington

Alexa Meade dan modelnya / Orange

WASHINGTON -
Ketika Alexa Meade melukis modelnya, dia benar-benar melukis untuk dijadikan kanvas sekaligus model lukisan. Meade (24), seniman asal Washington DC, Amerika Syarikat, ini mencipta karya mengagumkan dengan melukis di modelnya. Peralatan dan latar belakang model itu dilukis agar kelihatan benar-benar sebagai sebahagian dari sebuah lukisan. Kemudian dia mengambil gambar lukisan tersebut dan memberinya kesan sehingga tidak ada yang percaya bahawa gambar tersebut bukan lukisan pada umumnya.
Meade yang bekerja di galeri Irvine Contemporary di Washington DC tidak pernah memiliki pendidikan di bidang seni dan tidak pernah mengikuti kursus melukis. Seperti dilanisr Orang , Rabu (24/8/2011), dia menganggap dirinya sebagai seorang seniman yang bekerja pada "persimpangan lukisan, fotografi, persembahan dan pemasangan." "Pengalaman tidak selalu harus ditafsir berdasarkan nilai wajah, melihat belum tentu harus meyakini, "pungkasnya. (rhs)

Kerana takutkan hantu,semua pekerja lari

Kerana takutkan hantu,semua pekerja lari

Ilustrasi: Orange

NAPLES -
Para pekerja yang sedianya merenovasi bangunan muzium di Naples, Itali, berhenti kerana takut hantu di muzium tersebut. Museum Arkeologi Nasional akhirnya mengundang paranormal dari seluruh dunia untuk menyelesaikan misteri tersebut. Para pekerja bangunan mengaku kerap mendengar suara arwah yang menjerit sangat mencekam. Mereka juga merasakan suhu udara sekitar tidak biasa. Bahkan beberapa bekerja melihat sendiri hantu. Arsitek yang bertanggung jawab terhadap pekerjaan itu, Oreste Albareno, cuba mencari kebenaran dengan bermalam.
Namun akhirnya dia sendiri mendapat pengalaman yang sama seperti anak buahnya. "Saya cuba untuk mengambil gambar dengan telefon bimbit. Gambar menunjukkan seorang gadis kecil, tapi tidak ada siapa pun di lokasi," ujarnya seperti dilansir Orange , Selasa (24/8/2011) . "Tidak ada anak buah saya yang membawa anaknya ke lokasi. Tempat ini juga terkunci rapat sehingga tidak mungkin ada anak kecil yang boleh menyusup masuk," katanya. Paranormal yang diundang akan datang pada September mendatang untuk menyiasat kewujudan hantu tersebut. (rhs)

Secebis lawak versi Ganu

Secebis lawak versi Ganu

Mamat rase malassang nök bangung tiddo. Nye gulling-gulling atah katil. Pusing kiri, pusing kanang. Serba dök kene dia berase. Mök Lijöh blèbèr hanyaar kot luör pitu, “Mat! Matahari nök tinggi galöh döh nim, ka’ak rezeki kalu bangung lèwat-lèwat. Mung tak dök kheje ke ari nim?”

Dök tahang kene blèbèr Mamat Ppayang pong bikah bangung ceggat dari katil. Baru dia teringat pukol 11 ada kene wat kheje sikit hök Böh dia suroh kemarèng. Mamat pong jungaa tangang dia ambèk tuala. Pèsèngang mandi P. Ramlee pulök pagi nim, al maklunglah pukol 10.30 döh. Dari Manir nök jembe ke Jalang Batah Baru tu jauh jugök. Pah tu nök kena bereti stèsèng minyok Petronah pulök dekat sipang trapik lait Pulau Musang. Döp ingat starang nok tamböh minyök kemarèng. Dök dang 10 minit Mamat siap belake döh. Minung air kopi-ö setegök dua lepah tu pakaa kasut kulit atah tangge kak lambo. Baru beli minggu lepah tu kasut tu. Bekilat ssiö! Lepah tu Mamat pong stak möto vroooooong hale ke bandö. Mötosika sèkèng hèng jer, tapi boleh tahang ah.

Jalang Batah Baru ader banyök bangunang jabbat dengang kedaa. Kalu hale ke depang sikit ada kedaa Astro, hök tv kene bayö bulang-bulang tu. Kalu tebèng dök bayö jer kena pötöng hanyaar. Lepah pada suraa Flat Batah Baru tu ada lèrèk kedaa èkong. Kedaa makang pong ada gök. Kalu jallang sikit lagi sebelum kedaa Astro tu, ada kawasang lapang tepat juaa khète baru cap Hyundaa dengang Kia.

Di antara kedaa èkong dengang kedaa Astro tu ada celöh-celöh tu jabbat löyar baru buka. Pèsèngang baru pah jadi löyar tu Mamat mari mmkir sörrang. Slo-slo Mamat naèk tikat dua. Napök gaye ader dua örang jer kherani. Llaki sörang, ppuang sörang. Boleh tahang hök ppuang tu. Tapi pakaa cicing molèk ngak kat jari manih tu. Ttunang döh pèsèngang tu.. Dök napök gambö starang. Berat nnanang. Mamat kabö ke kherani ppuang tu dia nök jjuper Tuang Löyar. Hayat hidup Mamat dök rajing jjuper löyar skali habuk. Cakkak dengang löyar jauh skali.. Nye mari debö wèh.

Mamat pong ketok pitu masok. Löyar tu tengöh pegang gagang talipung cap Panasonic kat telinga dia. Wayar talipung tu tengöh beseranggöh lagi. “I dah uruskan fixed deposit you sebanyak RM10 juta tu. Lagi satu, minggu depan ni, I nak you ikut I ke Singapore. HSBC Singapore dah buat arrangement untuk finance syarikat klien I, tak banyak, dalam 20 juta Sing dollar. Firm I jadi lawyer jugak tu. I turun KL minggu ni, kita dinner kat Shook di Starhill ok?”

Mamat bukang pandaa sangat cakak orang putih. Tapi bila dengö haa pitih die pahang. Mainang apa juta-juta nim? Mamat mari mmikir.

Löyar muder tu pong letök gagang talipung sambil-sambil kheling ujung mata tengök ke Mamat. “Yer, nök mender? Saya sibuk sangat ni, dök tengök ker?” löyar tu tanye Mamat.

Mamat pucat kesi. Dök tahu nök kata mende. Nök jawak salöh. Tak mboh jawak salöh. Macang mase nök bangung tiddo sakning. Serbe dök kene. Sudöhhang Mamat tebèng jugök jawak.

“Sebenörnyer tuang, sayer nim kheje dengang sarikat Teleköng. Saya mari nok sambung wayar talipung hök tuang wak lölök cakkak sakning. Dök sambung lagi wayar tu, guaner lah tuang boleh cakkak döh!”

Muka tuang löyar tu jadi biru hèrang!

Döh nök wat guana starang! Nök èksèng dök betepat! Ada jugök löyar kècèk orang dèh! Pecöh lebong! Bak Orang jamang lenim kata “kantoi”!

P/s hehehe...korang paham tak?
Lagi Kisah Holy Water

Lagi Kisah Holy Water

Assalamualaikum w.b.t,
Saya ingin berkongsi cerita dgn semua netters .......Pada Selasa lepas
(31/4/98) adik saya telah pergi ke Darul Syifaq-Bangi untuk mendapatkan
rawatan dgn yg kita hormati Prof. Dato Harun Din. Ditakdirkan kedua adik=
saya telah melihat sendiri bagaimana seorang budak lelaki (mungkin dlm
ting 4 atau 5) telah dibawa ke situ oleh gurunya kerana tidak dapat
mengucap dua kalimah syahadah setelah meminum holy water. Setelah
disergah MENGUCAP ! oleh anak murid Ustadz Harun Din , apa yang
terkeluar dari mulut budak malang itu adalah perkataan oh my god..oh my
god...Seterusnya budak lelaki tersebut dibacakan ayat kursi. maka
menjerit-jerit budak malang tu, tapi still tak boleh mengucap
jugak..Next, budak lelaki tu dibawa masuk kebilik rawatan Ustaz Harun
Din, dari luar terdengar jeritan budak itu....kemudian setelah muntah
barulah dia dapat kembali mengucap....

Nampaknya gejala murtad semakin kritikal... maka teringat saya tentang
cerita mimpi seorang pemuda Islam berdebat dgn paderi kristian yg hebuh
diceritakan disekolah adik saya last year. setiap jawapan dlm mimpi
tersebut akan diikuti dgn lipatan pd sekeping kertas A4. Antara dialog
pemuda dan paderi :
paderi : Berapa tuhan kamu ?
pemuda: Satu. (pemuda akan membuat sekali lipatan di kertas A4)

pemuda:Berapa tuhan kamu?
paderi: Tiga (pemuda membuat 3 lipatan)

kemudian pemuda itu mengoyak kertas A4 mengikut lipatan sebelum ini.

paderi: siapa tuhan kamu?
pemuda membuka keratan A4 tadi dan menyusun menjadi kalimah Allah (aliff =
lam lam ha dengan tanda sabdu diatas)

pemuda: kemana arah org kristian ?
keratan A4 yg sama disusun semula maka terjadi perkataan HELL

soalan terakhir : ke mana arah org Islam ?
Keratan yg lain dibuka, menunjukan satu tanda salib.

Saya termenung melihat keratan kertas A4 tersebut, adakah ianya satu
kebetulan ? Cerita yang direka pihak tertentu ? Atau sememangnya
petunjuk dari Allah s.w.t ?
Wallahualam......
TERPERANGKAP DIPUSARA IBU

TERPERANGKAP DIPUSARA IBU


...sekadar renungan bersama....

Terperangkap di pusara ibu..
" Hairan saya melihat beberapa orang kampung berkumpul di kedai pada tengah
hari itu. 1 September 1994. Serius mereka berbual hingga dahi
berkerut-kerut. Lepas seorang bercerita yang lain menggeleng-gelengka n
kepala.

Pasti ada sesuatu yang 'besar' sedang mereka bincangkan, kata saya di dalam
hati. Setelah enjin motosikal dimatikan, saya berjalan ke arah mereka.

" Bincang apa tu? Serius aku tengok," saya menyapa.
" Haaa...Din, kau tak pergi tengok budak perempuan tak boleh keluar dari
kubur emak dia? " kata Jaimi, kawan saya.
" Budak perempuan? Tak boleh keluar dari kubur? Aku tak faham bah," jawab
saya. Memang saya tak faham kerana lain benar apa yang mereka katakan itu.

" Macam ni," kata Jaimi, lalu menyambung, " di kubur kat kampung Batu 10
tu, ada seorang budak perempuan tolong kebumikan emak dia, tapi lepas itu
dia pula yang tak boleh keluar dari kubur tu.
Sekarang ni orang tengah nak keluarkan dia... tapi belum boleh lagi ".

" Kenapa jadi macam tu? " saya bertanya supaya Jaimi bercerita lebih
mendalam. Patutlah serius sangat mereka berbual..

Jaimi memulakan ceritanya. Kata beliau, memandangkan semalam adalah hari
kelepasan semperna Hari Kebangsaan, budak perempaun berumur belasan tahun
itu meminta wang daripada ibunya untuk keluar
bersama kawan-kawan ke Bandar Sandakan. Bagaimana pun, ibunya yang sudah
berusia dan sakit pula enggan memberikannya wang.

" Bukannya banyak, RM 20 aja mak! " gadis itu membentak.
" Mana emak ada duit. Mintak dengan bapa kamu," jawab ibunya perlahan.
Sambil itu dia mengurut kakinya yang sengal. Sudah bertahun-tahun dia
mengidap darah tinggi,lemah jantung dan kencing manis.

" Maaak... kawan-kawan semuanya keluar. Saya pun nak jalan jugak," kata
gadis itu.
" Yalah, mak tau... tapi mak tak ada duit," balas ibunya.
" RM 20 aja! " si gadis berkata.
" Tak ada," jawab ibunya.
" Emak memang kedekut! " si gadis mula mengeluarkan kata-kata keras.

" Bukan macam tu ta..." belum pun habis ibunya menerangkan, gadis tersebut
menyanggah, katanya,
" Ahhh...sudahlah emak! Saya tak mau dengar! "
" Kalau emak ada du... " ibunya menyambung , tapi belum pun habis
kata-katanya, si gadis memintas lagi, katanya ;
" kalau abang, boleh, tapi kalau saya minta duit, mesti tak ada! "

Serentak dengan itu, gadis tersebut menyepak ibunya dan menolaknya ke
pintu. Si ibu jatuh ke lantai.
" Saida.. Sai.. dddaaa.." katanya perlahan sambil mengurut dada. Wajahnya
berkerut menahan
sakit.

Gadis tersebut tidak menghiraukan ibunya yang terkulai di lantai. Dia
sebaliknya masuk ke bilik dan berkurung tanda protes. Di dalam bilik,
dibalingnya bantal dan selimut ke dinding. Dan sementara di luar, suasana
sunyi sepi.

Hampir sejam kemudian, barulah gadis tersebut keluar. Alangkah terkejutnya
dia kerana ibunya tidak bergerak lagi. Bila dipegang ke pergelangan tangan
dan bawah leher, tidak ada lagi nadi berdenyut.

Si gadis panik. Dia meraung dan menangis memanggil ibunya,tapi tidak
bersahut. Meraung si gadis melihat mayat ibunya itu. Melalui jiran-jiran,
kematian wanita itu diberitahu kepada bapa gadis yang
bekerja di luar.

Jaimi menyambung ceritanya; " Mak cik tu dibawa ke kubur pukul 12.30 tadi.
Pada mulanya tak ada apa-apa yang pelik, tapi bila mayatnya nak dimasukkan
ke dalam kubur, ia jadi berat sampai dekat
10 orang pun tak terdaya nak masukkannya ke dalam kubur. Suaminya sendiri
pun tak dapat bantu."

" Tapi bila budak perempuan tu tolong, mayat ibunya serta-merta jadi
ringan. Dia seorang pun boleh angkat dan letak mayat ibunya di tepi kubur."

Kemudian gadis berkenaan masuk ke dalam kubur untuk menyambut jenazah
ibunya. Sekali lagi beramai-ramai penduduk kampung mengangkat mayat
tersebut dan menyerahkannya kepada gadis berkenaan.

Tanpa bersusah payah, gadis itu memasukkan mayat ibunya ke dalam lahad.
Namun apabila dia hendak memanjat keluar dari kubur tersebut, tiba-tiba
kakinya tidak boleh diangkat. Ia seperti dipaku ke tanah. Si gadis mula
cemas.

" Kenapa ni ayah? " kata si gadis. Wajahnya serta-merta pucat lesi.
" Apa pasal," Si ayah bertanya.
" Kaki Saida ni.. tak boleh angkat! " balas si gadis yang kian cemas.

Orang ramai yang berada di sekeliling kubur mula riuh. Seorang demi seorang
menjenguk untuk melihat apa yang sedang berlaku.

" Ayah, tarik tangan saya ni. Kaki saya terlekat... tak boleh nak naik,"
gadis tersebut menghulurkan tangan ke arah bapanya.

Si bapa menarik tangan anaknya itu, tetapi gagal. Kaki gadis tersebut
melekat kuat ke tanah. Beberapa orang lagi dipanggil untuk menariknya
keluar, juga tidak berhasil.

" Ayah...kenapa ni??!! Tolonglah Saida, ayah.." si gadis menangis memandang
ayah dan adik-beradiknya yang bertinggung di pinggir kubur.

Semakin ramai orang berpusu ke pinggir kubur. Mereka cubamenariknya
beramai-ramai namun sudah ketentuan Allah, kaki si gadis tetap terpasak di
tanah. Tangisannya bertambah kuat.

" Tolong saya ayah, tolong saya...kenapa jadi macam ni ayah? " kata si
gadis sambil meratap.
" Itulah, kamu yang buat emak sampai dia meninggal. Sekarang, ayah pun tak
tau nak buat macam mana," jawab si ayah selepas gagal mengeluarkan anaknya
itu.

Dia menarik lagi tangan gadis yang berada di dalam kubur tapi tidak
berganjak walau seinci pun. Kakinya tetap terpahat ke tanah.

" Emak...ampunkan Saida emak, ampunkan Saida..." gadis itu menangis. Sambil
itu dipeluk dan dicium jenazah kiblat. Air matanya sudah tidak boleh
diempang lagi.
" Maafkan Saida emak, maafkan , Saida bersalah, Saida menyesal... Saida
menyesal.. Ampunkan Saida emak," dia menangis lagi sambil memeluk jenazah
ibunya yang telah kaku.

Kemudian gadis itu menghulurkan lagi tangannya supaya boleh di tarik
keluar. Beramai-ramai orang cubamengeluarkannya namun kecewa. Apabila
terlalu lama mencuba tetapi gagal, imam membuat keputusan bahawa kubur
tersebut perlu dikambus.

" Kita kambus sedikit saja, sampai mayat ibunya tak dapat dilihat lagi.
Kita tak boleh biarkan mayatnya macam tu aja... kalau hujan macam mana? "
kata imam kepada bapa gadis berkenaan.

" Habis anak saya ?" tanya si bapa.
" Kita akan terus cuba tarik dia keluar. Kita buat dua-dua sekali, mayat
isteri awak disempurnakan, anak awak kita selamatkan," balas imam.

Lelaki berkenaan bersetuju. Lalu seperti yang diputuskan,upacara
pengebumian terpaksa diteruskan sehingga selesai, termasuk talkinnya.
Bagaimana pun kubur dikambus separas lutut gadis saja, cukup untuk menimbus
keseluruhan jenazah ibunya.

Yang menyedihkan, ketika itu si gadis masih di dalam kubur. Bila talkin
dibaca, dia menangis dan meraung kesedihan. Sambil itu dia meminta ampun
kepada ibunya dengan linangan air mata. Selesai upacara itu, orang ramai
berusaha lagi menariknya keluar. Tapi tidak berhasil.

" Bila dah lama sangat, aku balik kejap untuk makan. Dah lapar sangat.
Lepas itulah aku singgah ke kedai ni. Lepas ni aku nak ke kubur lagi. Nak
tengok apa yang terjadi," kata Jaimi.

" Aku pun nak pergilah," kata saya. Lalu kami semua menunggang motosikal
masing-masing menuju ke kubur.

Kami lihat orang ramai sudah berpusu-pusu di sana . Beberapa buah kereta
polis juga kelihatan di situ. Saya terus berjalan pantas menuju kubur yang
dimaksudkan dan berusaha menyusup ke celah-celah
orang ramai yang sedang bersesak-sesak.

Setelah penat berusaha, akhirnya saya berjaya sampai kebarisan paling
hadapan. Malangnya saya tidak dapat melihat gadis tersebut kerana di depan
kami telah dibuat kepungan tali. Kubur itu pula beberapa puluh meter
daripada kami dan terlindung oleh kubur serta pokok-pokok rimbun. Di dalam
kepungan itu, anggota-anggota polis berkawal dengan senjata masing-masing.

Nasib saya memang baik hari itu. Dua tiga orang daripada polis berkenaan
adalah kenalan saya.

" Pssstt...Raie. ..Raie..Psstt, " saya memanggil, Raie yang perasan saya
memanggilnya mengangkat tangan.
" Boleh aku tengok budak tu? " saya bertanya sebaik saja diadatang ke arah
saya.

" Mana boleh. Keluarga dia aja yang boleh," jawabnya perlahan-lahan seperti

berbisik. Sambil itu dia menjeling ke kiri dan kanan, khuatir ada orang
yang tahu.
" Sekejap aja. Bolehlah..." saya memujuk.

Alhamdulillah, setelah puas dipujuk dia mengalah. Tanpa berlengah, saya
menyusup perlahan-lahan dan berjalan beriringan dengan Raie, seolah-olah
tidak melakukan apa-apa kesalahan. Namun demikian dada saya berdebar
kencang. Pertama, risau & takut dihalau keluar. Kedua, tidak sabar hendak
melihat apa yang sedang berlaku kepada gadis berkenaan.

Selepas meredah kubur-kubur yang bertebaran, akhirnya saya sampai ke pusara
yang dimaksudkan. Di pinggir kubur itu berdiri dua tiga orang polis
memerhatikan kedatangan saya.

Raie mendekati mereka dan berbisik-bisik. Mungkin dia merayu supaya saya
tidak dihalau. Alhamdulillah, saya lihat seorang polis yang berpangkat
mengangguk-angguk. Raie terus memanggil saya lalu memuncungkan bibirnya ke
arah sebuah kubur.

Bila dijenguk kedalam, dada saya serta-merta terasa sebak. Saya lihat gadis
berkenaan sedang duduk di atas tanah kubur sambil menangis teresak-esak.
Sebentar kemudian dia memegang tanah berhampiran lahad dan merintih;
"Emak... ampunkanlah Saida, Saida sedar, saida derhaka pada emak, Saida
menyesal,
Saida menyesal.."

Selepas mengesat air jernih yang terus berjejeran daripada mata yang
bengkak, gadis tersebut menangis lagi memohon keampunan daripada arwah
ibunya. " Emak...lepaskanlah kaki saya ni. Ampunkan saya, lepaskan saya,"
Ditarik-tariknya kaki yang melekat di tanah namun tidak berhasil juga.

Saya lihat bapa dan adik-beradiknya menangis, di pinggir kubur. Nyata
mereka sendiri tidak tahu apa lagi yang hendak dibuat untuk menyelamatkan
gadis berkenaan.

" Sudahlah tu Saida...makanlah sikit nak ," rayu bapanya sambil
menghulurkan sepinggan nasi juga segelas air. Si gadis tersebut langsung
tidak mengendahkan. Malah memandang ke atas pun tidak. Dia sebaliknya terus
meratap meminta ampun daripada arwah ibunya.

Hampir menitis air mata saya melihat Saida. Tidak saya sangka, cerita datuk
dan nenek tentang anak derhaka kini berlaku di depan mata.

Begitu besar kekuasaan Allah. Memang betullah kata para alim ulama, dosa
menderhakai ibu bapa akan di balas 'tunai'.

Malangnya saya tidak dapat lama di sana . *****a 10 - 15 minit saja kerana
Raie memberitahu, pegawainya mahu saya berbuat demikian. Mahu tidak mahu,
terpaksalah saya meninggalkan kubur tersebut. Sambil
berjalan kedengaran lagi Saida menangis dan meratap " Ampunkan saya emak,
ampunkan saya, Ya Allah, lepaskanlah kakiku ini, aku bertaubat, aku
insaf..."

Lantas saya menoleh buat kali terakhir. Saya lihat bapa Saida dan adik
beradiknya sedang menarik tangan gadis itu untuk dibawa keluar, tapi
seperti tadi, tidak berhasil. Saya lihat seorang polis mengesatkan air
matanya.

Semakin lama semakin ramai orang berhimpun mengelilingi perkuburan itu.
Beberapa kereta polis datang dan anggotanya berkawal di dalam kepungan
lengkap dengan senjata masing-masing. Wartawan dan
jurugambar berkerumun datang untuk membuat liputan tetapi tidak dibenarkan.
Mereka merayu bermacam-macam cara, namun demi kebaikan keluarga gadis,
permintaan itu terpaksa ditolak.

Matahari kian terbenam, akhirnya tenggelam dan malam merangkak tiba. Saida
masih begitu. Kaki terlekat di dalam kubur ibunya sementara dia tidak
henti-henti meratap meminta keampunan. Saya
pulang ke rumah dan malam itu tidak dapat melelapkan mata. Suara
tangisannya terngiang-ngiang di telinga saya.

Saya diberitahu, sejak siang, tidak ada secebis makanan mahupun minuman
masuk ke tekaknya. Seleranya sudah mati. Bapa dan adik beradiknya masih
tetap di sisi kubur membaca al-Quran, Yassin
dan berdoa. Namun telah disebutkan Allah, menderhaka terhadap ibu bapa
adalah dosa yang sangat besar. Saida tetap tidak dapat dikeluarkan.

Embun mula menitis. Saida kesejukan pula. Dengan selimut yang diberi oleh
bapanya dia berkelubung. Namun dia tidak dapat tidur. Saida menangis dan
merayu kepada Allah supaya mengampunkan dosanya.

Begitulah yang berlaku keesokannya. Orang ramai pula tidak susut
mengerumuni perkuburan itu. Walaupun tidak dapat melihat gadis berkenaan
tapi mereka puas jika dapat bersesak-sesak dan mendengar orang-orang
bercerita.

Setelah empat atau lima hari terperangkap, akhirnya Saida meninggal dunia.
Mungkin kerana terlalu lemah dan tidak tahan di bakar kepanasan matahari
pada waktu siang dan kesejukan di malam hari.
Mungkin juga kerana tidak makan dan minum. Atau mungkin juga kerana terlalu
sedih sangat dengan apa yang dilakukannya.

Allah Maha Agung...sebaik Saida menghembuskan nafas terakhir, barulah
tubuhnya dapat di keluarkan. Mayat gadis itu kemudian disempurnakan seperti

mayat-mayat lain.

_________________
Cinta adalah keabadian…dan kenangan adalah hal terindah yang pernah dialami
Bila Aku ada pasangan hidup sendiri….(biasanya macam ni la...)

Bila Aku ada pasangan hidup sendiri….(biasanya macam ni la...)

Bila seronok, aku cari….pasanganku
Bila sedih, aku cari….mak

Bila berjaya, aku ceritakan pada….pasanganku
Bila gagal, aku ceritakan pada….mak

Bila bahagia, aku peluk erat….pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat….emakku

Bila nak bercuti, aku bawa….pasanganku
Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah….mak

Selalu.. aku ingat pasanganku
Selalu.. mak ingat kat aku

Bila-bila… aku akan telifon pasanganku
Entah bila… aku nak telifon mak

Selalu…aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila… aku nak belikan hadiah untuk emak

Renungkan:

Marilah kita kenangkan dosa kita kepada orang tua kita. Siapa tahu hidup kita dirundung nestapa kerana kedurhakaan kita. Kerana kita menghisap darahnya, tenaganya, airmatanya, keringatnya. Istighfarlah, Istighfarlah...

Barangsiapa yang matanya pernah sinis melihat orang tuanya. Atau kata-katanya sering mengguris hatinya, atau yang jarang memperdulikan dan mendoakannya. Percayalah bahawa anak yang derhaka siksanya didahulukan didunia ini. Ibu... ayah.. ampunkanlah dosa-dosa anakmu...
Pilot Peluk Islam Selepas Lihat Kebesaran Allah

Pilot Peluk Islam Selepas Lihat Kebesaran Allah

Selepas sembahyang Asar, di Masjid Tabligh Sri Petaling, Kuala Lumpur diadakan pula majlis taklim yakni kami duduk dalam satu bulatan dan seorang demi seorang diminta membaca fadilat tertentu yang telah dihafal seperti fadilat zikir dan sembahyang.
Selain saya, ada seorang lelaki berusia 40-an, keturunan India turut berada di majlis taklim itu. Lelaki India itu sudah lama menjalankan kerja-kerja dakwah dalam jemaah tabligh.

Dia pernah keluar berdakwah selama empat bulan di tiga buah Negara iaitu India, Pakistan dan Bangladesh (IBP), keluar 40 hari, seminggu dan tiga hari. Dia juga menghadiri ijtimak tabligh yang sering diadakan oleh jemaah tersebut di luar Negara.

Selepas majlis taklim, lelaki India itu mengambil kesempatan berbual-bual dengan saya apabila melihat penampilan saya tidak seperti ahli-ahli jemaah tabligh memakai baju kurta dan jubah. Saya pula hanya berpakaian biasa, T-shirt dan seluar slack.

Saya katakan pada lelaki India itu, saya bukan pengikut tabligh tetapi datang ke masjid tersebut untuk berjumpa seorang rakan yang mengikuti kumpulannya. Dalam perbualan itu, lelaki India berkenaan banyak bercerita kelebihan jemaah tabligh yang diikutinya dan bagaimana terlibat dengan jemaah tersebut.

Dari cerita lelaki India ini saya mendapat tahu dia bekas seorang pilot sebelum memeluk agama Islam. Oleh kerana saya baru mengenalinya, saya lebih banyak mendengar ceritanya. Jadi, saya tidak bertanya lanjut sama ada dia bertugas sebagai juruterbang Tentera Undara Diraja Malaysia (TUDM), dengan MAS atau syarikat penerbangan swasta. Saya juga tidak bertanya pekerjaan lelaki India ini setelah berhenti sebagai pilot.

Dalam perbualan itu, lelaki India tersebut bercerita dia bersyukur dapat hidup sebagai seorang Muslim setelah memeluk Islam. Fikirannya lebih tenang dan hidupnya lebih berkat, banyak diberi rezeki oleh Allah dari sumbangan yang tidak diketahuinya.

Perbualan itu tambah menarik apabila lelaki India tersebut bercerita pula bagaimana dia mendapat hidayah. Sebelum itu, lelaki India tersebut berkata dia tidak pernah terfikir untuk meninggalkan agama anutan nenek moyang dan keluarganya.

Tetapi peristiwa yang berlaku empat tahun lalu itu telah mengubah seratus peratus kehidupannya sehinggalah dia menjadi Muslim.

“Ana bersyukur kepada Allah sebab menurunkan asbab untuk ana memeluk Islam. Kalau ana tak diberi asbab ini, belum tentu ana dapat hidayah. Kalau Allah kata kun fayakun, ‘jadi, maka jadilah’, tak ada siapa boleh tahan.”

“Itu sebab ana amat bersyukur dapat melihat keajaiban Allah. Masya-Allah, ana tak boleh nak gambarkan macam mana Allah sayangkan hamba-Nya. Kalau Allah dah sayang hamba-Nya, Allah payungkan kita di dunia lagi.

“Ana dah saksikan, sepanjang penerbangan itu, ana takjub. Ana belum pernah lihat fenomena ajaib begitu. Ana tengok tempat lain panas, tapi pesawat ana dipayungi awan. Sepanjang perjalanan dipayungi awan seolah-olah ada awan megekori kami. Langsung tak kena panas terik.

“Itulah ana paling takjub. Ana Tanya kawan-kawan ana, mereka pun kata tak pernah alami kejadian macam tu, masya-Allah, awan sentiasa payungi pesawat yang bawa almarhum daripada terkena terik matahari.

“Kalau di dunia lagi Allah dah payungi kita, masya-Allah di akhirat kelak, Allah akan payung kita dari panahan cahaya matahari yang berada sejengkal di atas kepala kita. Masya-Allah!” cerita bekas pilot itu kepada saya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

Kejadian itu, kata bekas pilot tersebut, bukan sahaja disaksikan olehnya seorang, tetapi lain-lain krew penerbangan yang mengendalikan pesawat.

“Ana tahu, jenazah yang ada dalam pesawat itu seorang ulama. Ulama ini buat kerja-kerja dakwah Islam. Ulama ini suruh orang buat baik, ajak jauhi mungkar. Hati ana tiba-tiba terdetik, ulama ini seorang Islam. Ana lihat ada kebenaran dalam Islam.

“Selepas ana tengok awan yang pelik itu dari mula sampai akhir penerbangan kami, ana beritahu rakan Muslim dalam pesawat, ana nak masuk Islam. Ana betul-betul kagum dengan kebesaran Allah,” cerita bekas pilot itu kepada saya.

Itulah punca lelaki India bekas pilot itu masuk Islam yang diceritakan kepada saya dua tahun lalu.

Kejadian menakjubkan itu berlaku ketika pilot India itu bertugas untuk membawa jenazah seorang ulama terkenal dari Kuala Lumpur untuk disemadikan di sebuah negeri di sebelah utara tanah air.

Oleh kerana pertemuan itu berlangsung selepas Asar dan kami berbual tidak lama, saya tidak sempat bertanya secara terperinci sama ada bekas pilot India itu sendiri yang menerbangkan pesawat atau dia yang menjadi ketua penerbangan ihsan itu.

Bekas pilot itu banyak bercerita tentang keajaiban yang dilihatnya, awan memayungi pesawatnya bermula dari Kuala Lumpur sehinggalah ke lapangan terbang di utara.

Sebenarnya saya turut membantu menguruskan jenazah ulama terkenal tersebut sebelum dibawa menaiki pesawat. Ketika itu saya baru menjadi sukarelawan menguruskan jenazah orang-orang Islam.

Saya ceritakan kepada bekas pilot itu, saya turut menyembahyangkan jenazah almarhum. Ulama itu yang meninggal dunia akibat sakit jantung di sebuah hospital di Kuala Lumpur dimandikan di sebuah hospital sebelum dibawa dengan van jenazah ke Surau al-Mustaqimah, Bandar Tun Razak untuk kami sembahyangkan.

Ketika itu saya beritahu bekas pilot tersebut, saya melihat ribuan orang datang dari segenap pelosok negara untuk bersama-sama memberikan penghormatan terakhir kepada almarhum.

Saya katakan pada pilot itu juga, saya sendiri berasa takjub apabila melihat bilangan mereka yang datang terlalu ramai untuk menyembahyangkan jenazah almarhum. Kami terpaksa bersesak-sesak berdiri.

Begitu juga saya beritahu bekas pilot itu, saya berasa bangga apabila setiap orang yang datang berebut-rebut hendak mengangkat jenazah almarhum sehingga ia meniti dari tangan ke tangan yang lain sampailah jenazah tersebut dibawa keluar daripada surau dan dimasukkan ke dalam van semula.

Saya juga ceritakan kepada bekas pilot itu, paling membanggakan saya, van jenazah itu diiringi pula oleh anggota motosikal peronda polis ke pangkalan Tentera Undara Diraja Malaysia (TUDM) Subang.

Mengikut wasiat almarhum, almarhum mahu jasadnya disemadikan di sebuah madrasah yang menempatkan sebuah kolej pengajian Islam di negeri kelahirannya. Saya bersyukur ke hadrat Allah kerana jenazah almarhum selamat disemadikan di madrasah berkenaan seperti mana wasiat beliau.

Apa yang membuat saya terkilan, saya terlupa untuk bertanya bekas pilot itu sama ada beliau sendiri yang menerbangkan pesawat itu atau orang lain. Tetapi mengikut cakap-cakap orang ramai ke telinga saya, jenazah ulama itu diterbangkan dengan pesawat Hercules milik TUDM ke sebuah lapangan terbang di utara tanah air. Kalau beliau yang membawa pesawat tentulah bekas pilot itu seorang anggota tentera.

Sebagai seorang ulama terkenal yang berjuang atas nama agama, saya terharu dengan kematian almarhum. Almarhum banyak berjasa kepada agama, bangsa dan negara. Kematian almarhum dan kejadian awan memayungi pesawat yang membawa jenazah ulama tersebut juga telah membuka pintu hati bekas pilot itu memeluk agama Islam.

Sejak itu saya tidak lagi bertemu dengan bekas pilot berkenaan. Saya tidak tahu di mana dia tinggal. Saya juga jarang ke masjid tabligh lagi kerana sibuk dengan pengajian tahfiz di Darul Quran JAKIM, Kuala Kubu Baru, Selangor.


p/s: Siapakah ulama tersebut? Tidak dinyatakan namanya tetapi banyak fakta2 yang menarik berkenaan ulama tersebut yang boleh membawa kita mengenali siapakah beliau. Klik link tersebut untuk mengetahui siapa sebenar almarhum.


Sumber : Mastika Julai 2008
MEMANG CUKUP KURANG AJAR

MEMANG CUKUP KURANG AJAR

Askar AS paksa tahanan Iraq makan babi, maki Islam


WASHINGTON: Tahanan Iraq bukan setakat dibelasah teruk tentera Amerika Syarikat, malah turut dipaksa memakan babi, minum arak, menghina dan memaki hamun agama Islam, digari pada jeriji besi dan katil hanya kerana mahu menunaikan solat dengan kebanyakan penderaan itu berlaku pada bulan Ramadan lalu.

Selain diarah berbogel setibanya di penjara Abu Ghraib dan diberi makan makanan dari tandas, mereka juga sering diraba askar wanita, dipaksa melakukan aksi lucah termasuk beronani di depan askar penceroboh itu serta ditunggang seperti binatang jika enggan bekerjasama ketika sesi soal siasat.

Malah, seorang tahanan berkata askar Amerika turut meliwat seorang tahanan lelaki Iraq berusia 15 tahun yang meraung kesakitan sehingga menyebabkannya cedera teruk. Tahanan lain turut diliwat menggunakan lampu penanda arah serta kayu belantan.

Ini adalah antara pendedahan terbaru keterangan tahanan terbabit daripada dokumen lain yang diperoleh akhbar The Washington Post, selain ratusan gambar baru dan rakaman video penyeksaan tentera Amerika di penjara Abu Ghraib.

Akhbar itu berkata, kenyataan mengenai penyeksaan yang diperoleh dokumen terbaru membabitkan pengakuan bersumpah 13 tahanan Iraq yang diambil pada 12 hingga 16 Januari lalu, di samping beberapa ratus gambar dan video klip digital, adalah antara bukti yang dikumpul kumpulan penyiasat tentera bagi diserahkan kepada mahkamah tentera di Iraq yang mana tujuh tentera Amerika kini menunggu masa untuk dibicarakan atas tuduhan menyeksa tahanan.

Jurucakap Jabatan Pertahanan memberitahu akhbar itu, bahan berkenaan termasuk gambar dan video itu sama seperti bahan grafik yang ditunjukkan secara tertutup kepada anggota Kongres AS awal bulan ini.

Lapan daripada 13 tahanan terbabit menamakan askar Amerika, Charles Graner sebagai pendera utama. Graner, anggota Rejimen 372 Polis Tentera, kini menunggu masa untuk dibicarakan.

Menurut akhbar itu, dokumen terbaru itu memperincikan butiran kezaliman tentera Amerika di sebalik tembok penjara Abu Ghraib menyaksikan tahanan mendakwa penderaan itu sebagai hukuman hanya kerana memiliki barangan yang diharamkan.

Sebagai hukuman, mereka dipaksa menghina agama Islam dan disuap secara paksa dengan makanan mengandungi babi dan arak.

Seorang tahanan, al-Sheik berkata, askar Amerika juga menyoalnya bertalu-talu mengenai agama Islam.

“Anda menyembah Allah? Saya berkata ya dan mereka kemudiannya memaki saya dan Allah.”

Malah dalam kejadian lain, seorang tahanan yang dibelasah teruk sehingga patah kaki, dipaksa supaya mencerca agama Islam.

“Kerana sudah tidak tahan, saya akhirnya berbuat demikian kerana dipaksa. Mereka kemudiannya memaksa saya berterima kasih kepada Nabi Isa kerana masih hidup.”

Hiadar Sabar Abed Miktub al-Aboodi, tahanan bernombor 13077 pula berkata:

“Mereka memaksa kami merangkak dan menyalak seperti anjing. Jika berdegil, mereka akan memaksa kami tidur meniarap di atas lantai basah dengan kepala ditutup beg plastik manakala mereka dengan gembiranya merakam gambar kami.”

Tahanan itu turut mendedahkan bagaimana gambar penderaan terdahulu diambil, termasuk aksi tahanan Iraq berbogel dan membentuk piramid manusia.

“Mereka akan mengugut untuk membunuh kami jika enggan bekerjasama. Mereka membogelkan saya, mengancam untuk meliwat jika tidak duduk diam ketika seorang askar bertindak melukis gambar wanita di belakang badan,” kata Ameen Saeed Al-Sheik, tahanan nombor 151362.

Kasim Mehaddi Hilas, tahanan bernombor 151108, memberitahu penyiasat bagaimana dia dipaksa berbogel setibanya di penjara itu tahun lalu, diarah mengenakan penutup kepala dan memakai seluar dalam wanita.

“Namun, kebanyakan masa, saya hanya berbogel.”

Dia turut mengaku menyaksikan sendiri bagaimana seorang penterjemah askar Amerika itu mengadakan hubungan seks dengan seorang budak lelaki.

“Budak itu berusia 15 tahun. Ada orang menutup tempat itu dengan selimut tetapi saya mendengar sendiri suara mangsa meraung ketika seorang askar wanita sibuk mengambil gambar. Budak itu cedera teruk diliwat.”

Hilas berkata, pernah pada satu hari dia bertanyakan Graner masa kerana mahu menunaikan solat tetapi askar itu bertindak biadap dengan menggari tangannya di jeriji besi tingkap sel dengan kakinya bergayut dan dibiarkan kegelapan selama lima jam.

Dia turut mendakwa menyaksikan sendiri Graner dan askar lain meliwat seorang tahanan yang digari pada katil yang dijolok dengan lampu penunjuk arah, penderaan yang turut disaksikan tahanan Mustafa Jassim Mustafa..

Mohanded Juma Juma berkata dia dibogelkan dan dibiar telanjang selama enam hari.

“Askar Amerika itu kemudiannya membawa tahanan baru, seorang bapa dan anak lelakinya ke dalam sel kurungan saya. Mereka dipakaikan penutup kepala dan dibogelkan.

“Apabila penutup dibuka, anak lelaki itu menangis melihatkan kezaliman askar terbabit ke atas bapanya.”
Katanya, Graner juga berulang kali melontar makanan tahanan ke dalam tandas dan memaksa mereka mengutipnya untuk dimakan. – Agensi
MAYATNYA TIDAK REPUT

MAYATNYA TIDAK REPUT


Maha Suci Allah, Tuhan Pentadbir dan Pemelihara

Sekelian Alam. Gambar mayat yang tidak reput ini diambil pada

28/4/2004 yang lalu di Masjid Banggol, Pokok Sena, Kepala Batas, P. Pinang.

Mayat ini adalah mayat seorang lelaki

(Haji Mohsin) yang meninggal dunia akibat strok pada

tahun 1987 (17 tahun yang lalu)

dan arwah meninggalkan seorang isteri dan 4 orang anak

perempuan yang ketika itu masih kecil lagi.

Alhamdulillah, kesemua anak-anak perempuannya berjaya

(doktor, pharmacist dan lulusan Al-Azhar)

dan isterinya, seorang surirumah, amat aktif dalam

menjaga kebajikan dan hal ehwal pelajar-pelajar perempuan pondok Madrasah Khairiah Islamiah

di Pokok Sena dan sering memberi kelas agama kepada kaum-kaum ibu.

Arwah meninggal dunia dalam lingkungan umur lewat 40

tahun dan beliau adalah seorang pegawai JAKIM yang amat merendah diri dan sentiasa menjaga kata-katanya.

Saya sempat menziarahi arwah setahun sebelum beliau

meninggal dunia dan berkomunikasi dengannya menggunakan pen dan kertas.

Kubur bersebelahan yang telah dikorek itu adalah untuk

mak saudara yang meninggal pada hari tersebut. Syukur Alhamdulillah,

saya berpeluang melihat mayat yang nampak sekerat badan

sahaja dan sekerat lagi ditimbus tanah.

Mayatnya macam baru ditanam semalam dan daging dan

muscle-muscle tangan dan kaki masih

macam fresh lagi. Disebabkan malam sebelum tu hujan

lebat, kain kapan mayat basah dan melekat

di badan, so bolehlah nampak clear bentuk tubuh badan.

Kain kapannya pun tak reput langsung

cuma kotor sebab kesan dari tanah yang sedang dikorek.

Even kain bantal kepala yang diisi dengan

tanah pun masih elok lagi. Kalau dilihat pada gambar yang

dilampirkan, di bahagian atas itu ialah kepalanya

yang dilapik dengan bantal tanah. Mayat arwah disimpan

tidak menggunakan keranda dan kain kapannya adalah kain

biasa sahaja, nothing special or expensive.

Kita bagaimana pula keadaanya di kubur nanti?

Janji Allah tetap benar. Allah akan menjaga

hamba-hambanya yang sabar, beriman, bertaqwa dan beramal salih.

www.myherbslink.com

"Segmen Tambah Follower : Edisi Kuih Raya"(Luna Lanun)




"Kuih raya kegemaran sepanjang zaman saya ialah......."

Bila sebut bab kuih raya....cam biasa,mcm tahun2 sudah..
kuih akak siapkan kuih "tunjuk-tunjuk" jer...
sbb....x pandai sangat bab2 kuih muih ni,keje...keje...keje....dan keje...
balik umah dah malas...letih..
Ops...tapi jangan tak tahu...ada gak yang akak buat,biasanya dlm 2,3 jenis jer..
Almond London,tart nenas ngan kuih siput...eeemmm....satu lagi..wajib ada....mini popia...
eeemmm....sebut kuih2 ni seme ,kecur liur dibuatnya..

haaa...ni lah peberet akak....kuih siput!!!!.....wajib ada!!!!

so korang nak join???...klik banner kat atas tu....

OWH....BEGINI RUPANYA MANCIS API DIBUAT

Walaupun kecil-kecil begitu tp prosesnya sangat kompleks. Ini kita akan melihat proses pembuatan mancis api di kilang mancis api "FASCO" yang terletak di Russia.
Selama ni kita tahu guna je...tapi x pernah terpikir akan cara pembuatannya.
kilangnya
Ini batang kayu untuk dijadikan batang mancis

Pertama sekali kayu-kayu dimasukkan ke dalam mesin pemotong
kayu yang sudah dipotong, dibentuk menjadi lembaran tipis agar mudah dibentuk lagi menjadi batang-batang mancis yang kecil
Kemudian kayu yang tadi berbentuk lembaran tipis, dipotong menggunakan mesin agar menjadi batang-batang kecil
Dimasukkan dulu ke dalam kardus biar rapi
http://1.bp.blogspot.com/-XzEOrW_FLM0/Tk_RaipfgaI/AAAAAAAABT0/fq8IKQkUZH0/s400/8.jpg
Sebelum dimasukkan ke dalam kotak mancis, ianyadi disimpankan terlebih dahulu agar kering cairannya

Sementara menunggu batang mancisnya kering, maka mereka menghasilkan kotaknya, ini adalah cetakan untuk mencetak kotak mancis
Warna-warna diperlukan untuk mencetak kotak mancis, agar lebih berwarna

Ini mesin pencetak kotak mancis


Hasil cetakan yang sudah siap tadi, dimasukkan ke mesin untuk dilipat secara automatik


Batang-batang mancis yang sudah kering dimasukkan secara automatik dengan mesin ke dalam kotak



Haaaa....dah siap pun....cerewt gak kan??



source: http://








PESTA PENGANTIN SAHUR?

PESTA PENGANTIN SAHUR?

Riau....rupanya ada satu pesta di sana setiap kali tibany Ramadhan.Salah satunya adalah pesta Pengantin Sahur. Pengantin Sahur merupakan acara untuk mengarak pengantin olok-olok.
Hanya saja, dalam acara ini yang menjadi pengantinnya adalah pria. Satu pria dihias bak pengantin perempuan, dan satu lagi tetap menjadi pengantin lelaki. Aneh kan??
Riau memiliki tradisi unik selama Ramadan yaitu Pengantin Sahur. Pengantin Sahur merupakan acara untuk mengarak pengantin.
Dalam acara ini yang menjadi pengantinnya adalah pria. Satu pria dihias bak pengantin perempuan, dan satu lagi tetap menjadi pengantin lelaki.
Setelah dirias, tiga pasang pengantin ini diarak menggunakan gerobak ke sekeliling kampung. Malah ada yang menggunakan kuda untuk mengarak pengantin.

Tradisi ini sudah dimulai sejak puluhan tahun lalu. Dulu Pengantin Sahur digelar hampir tiap malam selama Ramadhan, kini hanya diselenggarakan sekali sepekan.


sumber :http://foto.vivanews.com/read/4172-pesta-pengantin-sahur







Tak pasal-pasal dapat dosa kering

Tak pasal-pasal dapat dosa kering

Kita hendaklah memberitahu orang yang mengumpat di depan kita supaya berhenti mengumpat dengan menyatakan “aku sedang berpuasa” kerana mengumpat di depan orang yang berpuasa adalah satu kesalahan walaupun mengumpat orang lain.
Moralnya.....dah2lah duk bercerita pasal orang lain...tension wehh....aku yang dengar ni pun kering tekak...

Sajadah Terbang di dalam Masjid Kashful Iman


Di Batanghari Ada Sajadah Terbang di dalam Masjid Kashful Iman

Deby (15), putra bongsu Rd. Zahabi yang notabene adalah anggota DPRD Batanghari mengalami peristiwa aneh dalam hidupnya pada bulan Ramadhan 1432 H atau tepatnya pada hari Rabu dini hari, tarikh 10 / 8 lalu.
Remaja tanggung itu menyaksikan sebuah sebuah sejadah melayang terbang di dalam Masjid Kashful Iman Kelurahan Kampung Baru Kecamatan Muaro Tembesi Kabupaten Batanghari. Sajadah itu tidak hanya terbang, bahkan sempat berdiri seperti layaknya orang solat.
Menurut penuturan Deby, peristiwa ganjil itu terjadi pada, Rabu (10 / 8) sekitar pukul 03.00 WIB di Masjid Khasful Iman. Kejadian bermula saat dirinya bersama temanya tidur di dalam bangunan masjid setelah melakukan Tadarusan.

"Ketika itu saya tengah tertidur di dekat mimbar imam. Satu orang teman tidur di mimbar sementara yang lain di bahagian tengah masjid. Saya merasakan ada yang menarik sejadah dari tangan saya, "tutur remaja itu, di Muaro Tembesi, Batanghari, Jambi.
Merasa ada yang menarik, dirinya pun terbangun dan betapa terkejutnya dia ketika melihat sejadah yang sebelumnya ia gunakan tiba-tiba terbang di dalam ruangan masjid tersebut.
"Saya terkejut kerana sejadah tersebut boleh berdiri dan terbang ke atas seperti ada yang memegang tapi tidak kelihatan. Saya terkejut dan langsung teriak sambil membangunkan teman-teman yang lain, "katanya.
Teriakannya pun didengar oleh rakan-rekannya.al-hasil, mereka pun terbangun dari tidur. Keadaan semakin hiruk ketika semuanya melihat kalau ada sejadah terbang sambil lari keluar masjid sambil berteriak ada sejadah terbang ..

"Ada sejadah terbang, ada sejadah terbang," kata Deby meniru ucapan rakan-rakannya.
Dalam situasi panik, Deby sempat mengabadikan peristiwa aneh itu. Ia mengambil handphone (HP) dalam saku seluarnya dan terus mengambil gambar. Tidak lama selepas itu, barulah warga datang untuk menyaksikan peristiwa aneh itu.
Menurut Deby, anehnya lagi, sejadah masih tetap berdiri di tingkat seperti sedia kala walaupun warga sudah ramai ke dalam masjid. Bahkan satu daripada mereka memberanikan diri untuk memegang sejadah sambil menyebut nama Allah.
"Setelah di pegang dan dibacakan nama Allah oleh Pak Kurniawan, sejadah itu akhirnya jatuh ke lantai," kata dia.

Menanggapi peristiwa unik itu, seorang Imam Masjid Kashful Iman bernama Turkish mengatakan, bahawa peristiwa tersebut merupakan amaran yang dilakukan oleh Jin Muslim penunggu masjid.
Menurutnya lagi, peristiwa itu ada dua perkara yang dapat diambil hikmahnya. Pertama, Masjid adalah tempat ibadah, sesiapa yang masuk ke dalamnya harus dalam keadaan suci dan berwudhu. Terkadang ada jemaah yang tidak sedar, dari rumah hendak solat dan sudah berwudhu, namun dalam perjalanan tersentuh atau terpijak kotoran, dan itu sudah mengotori masjid.
Kemudian yang kedua, bagi jamaah, tidak dilarang tidur di masjid namun ada peraturannya. Tidak boleh tidur di kawasan mimbar kerana mimbar adalah tempat imam dan tidur bertentangan dengan arah kiblat.
Dia juga menganggarkan, penubuhan sejadah tersebut hingga terbang turun naik, disebabkan Jin dimaksudkan tersebut marah dengan mereka yang tidur.
"Jin tersebut marah, kerana tempat solatnya di kawasan mimbar ada yang tidur. Kemudian, sajadah digunakan untuk selimut. Itu tidak boleh, "tambahnya.
Turkish berharap, semoga peristiwa ini boleh menjadi pelajaran bagi kita semua khususnya umat Islam, untuk dapat menjadikan masjid sebagai tempat ibadah, dan menghormati tata aturan yang berlaku di dalam masjid.


News

Segmen:BLOGGER AIDILFITRI



Malam ni join segmen Ben lagi...
nak citer tentang raya...rasanya bagi akak x de pape yang istimewa raya kali ni..
cam biasa...raya dirantauan..macam tahun sudah2 gak..
Sambut ngan suami dan anak2 je...lebihnya...duk diam2 kat umah...orangtua dah x de...
x de pe yang istimewa lagi..
Nak join.??...klik pic kat atas tu...

TAKDE OVEN??.....JANGAN SUSAH...INI CARANYA









http://dunia-konyol.blogspot.com/

RUMAH BOTOL????






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Post Terbaru